Peran Indonesia Dalam Hubungan Internasional

Posted on

Peran Indonesia Dalam Hubungan Internasional – Dalam ASEAN, Dalam PBB, Dalam G-20, Dalam MEA, Dalam GNB, Dalam APEC, Dalam OKI, Dalam OPEC, di Bidang Politik, di Bidang Ekonomi

gambar Peran Indonesia Dalam Hubungan Internasional

Penting bagi sebuah negara untuk membangun hubungan internasional, termasuk Indonesia. Hal ini penting bagi Indonesia untuk berpartisipasi dalam pembuatan kebijakan internasional. Peran Indonesia dalam hubungan internasional mencakup berbagai bidang.

Peran Indonesia Dalam Hubungan Internasional

Berikut adalah peran Indonesia dalam hubungan internasional :


  • Peran Indonesia Dalam ASEAN (Association of South East Asian Nation)

Indonesia adalah anggota dari ASEAN, organisasi yang mengayomi persatuan negara di kawasan Asia Tenggara. Pada awal tahun pendukannya, sejarah ASEAN hanya terdiri dari 5 anggota nama para pendiri ASEAN dengan tujuan ASEAN. Namun, keanggotaan saat ini mencapai 10 negara. Organisasi ASEAN didirikan pada tanggal 8 Agustus 1967 di Bangkok, Thailand.

Indonesia menjadi salah satu dari lima negara yang memplopori pendirian ASEAN. Empat negara lainnya adalah Singapura, Thailand, Malaysia dan Filipina. Indonesia juga berperan aktif dalam berbagai kegiatan kerjasama.

  • Peran Indonesia Dalam PBB (Perserikatan Bangsa Bangsa)

Indonesia juga berperan aktif dalam organisasi internasional, yaitu PBB. Indonesia bergabung dengan PBB pada tanggal 28 September 1950. Indonesia tidak lagi menjadi anggota pada tanggal 7 Januari 1965. Ini adalah bentuk protes terhadap diterimanya bahwa Malaysia adalah anggota tidak tetap Dewan Keamanan PBB.

Namun, pada tanggal 28 September 1966, Indonesia kembali menjadi anggota PBB dan tetapmenjadi sebagai anggota yang ke 60. Indonesia telah mampu masuk ke dalam struktur Perserikatan Bangsa Bangsa, dan menjabat sebagai Dewan tetap sampai tahun 2020. Hal ini didorong karena Indonesia memiliki toleransi yang tinggi dan sering memberikan kontribusi untuk perdamaian di dunia. Baca juga : Pengertian Filsafat Pancasila : Fungsi, Tujuan, Contoh

  • Peran Indonesia Dalam G-20 (Kelompok 20)

Indonesia adalah satu-satunya negara ASEAN yang merupakan anggota G-20. Kelompok 20 atau G20 terdiri dari 19 negara dan dilengkapi dengan Uni Eropa, yang mengontrol 75% dari perdagangan dunia. Indonesia memiliki pertumbuhan ekonomi yang stabil setiap tahunnya, menjadikannya salah satu kekuatan ekonomi dunia. Negara kita memiliki model bangunan yang sangat lengkap, yaitu sumber daya alam yang melimpah, sumber daya manusia yang berkualitas, situasi geografis yang stabil dan iklim demokrasi yang stabil.

  • Peran Indonesia Dalam MEA (Masyarakat Ekonomi ASEAN)

MEA berlaku di 2015 dan dikenal sebagai pasar bebas Asia Tenggara. MEA didefinisikan oleh negara Asia Tenggara dalam menghadapi era globalisasi. Indonesia juga ikut serta dalam pelaksanaan MEA. MEA ditegakkan karena dampak globalisasi terhadap sektor ekonomi, yang berpotensi membuat kondisi ekonomi di negara ASEAN tidak stabil dan kurang mampu memenuhi kebutuhan masyarakat.

Keberadaan MEA dapat meningkatkan daya saing pengusaha di Indonesia dalam rangka meningkatkan kualitas dan profesionalisme sehingga dapat bersaing sehat dengan produk asing yang beredar di pasaran. Baca juga peranan Indonesia dalam AFTA. Baca juga : Manfaat Hubungan Internasional

  • Peran Indonesia Dalam GNB (Gerakan Non-Blok)

Indonesia aktif pada 1961 sebagai salah satu pendiri gerakan non-blok (GNB). Pada 1992, Indonesia diangkat sebagai Ketua gerakan non-blok (GNB) pada konferensi non-Block Countries di Jakarta. Keterlibatan Indonesia melalui GNB secara langsung menunjukkan bahwa Indonesia terlibat dalam détente era perang dingin antara blok Barat dan blok Timur.

  • Peran Indonesia Dalam APEC (Asia Pacific Economic Cooperation)

Sejarah APEC adalah sebuah forum untuk kerjasama ekonomi, yang terdiri dari dua puluh negara anggota yang tersebar di seluruh benua Asia dan daerah di Samudera Pasifik. Sejarah berdirinya APEC didirikan pada Januari 1989. Tujuan dari pembentukan APEC adalah sebagai berikut:

  1. Penguatan pertumbuhan dan perkembangan sektor ekonomi di seluruh kawasan Asia Pasifik
  2. Penguatan kerja sama ekonomi antara negara anggota
  3. Mempromosikan pengembangan perdagangan bebas di seluruh wilayah Asia-Pasifik.

Peran Indonesia dalam APEC, khususnya di APEC SUMMIT, 15 November 1994 (1) Indonesia menjadi Ketua APEC di 1994; (2) Indonesia menjadi tuan rumah Konferensi tingkat tinggi APEC 1994; (3) Deklarasi perumus Bogor dan tujuan Bogor di APEC SUMMIT 1994; dan (4) mesin dari formasi ECOTECH (ekonomi dan kerjasama teknis). Baca juga : Makna Sumpah Pemuda

  • Peran Indonesia Dalam OKI (Organisasi Konferensi Islam)

OKI didirikan pada 25 September 1969 di Rabat, Maroko, setelah para pemimpin sejumlah negara Islam mengadakan KTT Islam. Pada tanggal 1 Juni 2011, organisasi ini mengubah namanya dari organisasi Konferensi Islam menjadi organisasi kerja sama Islam. OKI lahir sebagai respon terhadap tindakan Israel yang membakar Masjid Al-Aqsa pada tanggal 21 Agustus 1969.

Organisasi ini didirikan untuk mempromosikan solidaritas Islam, mengoordinasikan kerjasama antara negara anggota, mendukung perdamaian dan keamanan internasional, melindungi situs suci Islam dan perjuangan kemerdekaan negara Palestina. Yang merdeka dan berdaulat.

Peran Indonesia adalah memfasilitasi upaya penyelesaian konflik antara Front Pembebasan Nasional Moro (MNLF) dan pemerintah Filipina (GRP) dengan mengacu pada perjanjian damai akhir 1996. Selain itu, Indonesia juga mendukung pendirian negara Palestina yang merdeka dan kedaulatan dengan Yerusalem sebagai ibukotanya. Dukungan ini bahkan dibuktikan dengan didirikannya hubungan diplomatik antara pemerintah INDONESIA dan Palestina pada tanggal 19 Oktober 1989. Baca juga : Pengertian Amandemen

  • Peran Indonesia Dalam Opec

OPEC adalah sebuah organisasi dari negara pengekspor minyak terdiri dari 12 negara produsen minyak. Negara ini mengendalikan 61% ekspor minyak dunia dan memperhitungkan 80% dari cadangan minyak dunia. OPEC didirikan oleh lima negara, Iran, Irak, Kuwait, Arab Saudi, dan Venezuela, dan terdaftar dengan PBB pada tanggal 6 November 1962.

Indonesia telah menjadi anggota OPEC sejak 1962. Peran Indonesia dalam OPEC sangat nyata, yaitu ketika Sekretaris Jenderal OPEC dipegang oleh Prof Subroto untuk periode 1988 untuk 1994. Pada saat itu, Indonesia dikenal sebagai mediator antara produsen dan konsumen, menengmediasi negara anggota OPEC dalam konflik.

Namun, status Indonesia saat ini telah dibekukan atau didevaluasi sejak 2008. Alasan untuk ini adalah bahwa posisi Indonesia sebagai importir minyak tidak sesuai dengan eksportir negara minyak yang menjadi anggota OPEC lainnya. Indonesia bukan hanya anggota dari beberapa organisasi regional dan global, tetapi juga aktif di alam untuk berpartisipasi dalam berbagai kegiatan internasional. Kegiatan ini meliputi:

  • Misi Perdamaian Dewan Keamanan PBB

Indonesia terlibat langsung dalam misi perdamaian Dewan Keamanan PBB. Indonesia mengirimkan pasukan Garuda ke negara yang rawan konflik seperti Konggo, Vietnam, Bosnia dan Kamboja.

  • KAA (Konferensi Asia Afrika)

Indonesia mempelopori Organisasi Konferensi Asia Afrika pada 1955. Konferensi ini memunculkan semangat dan solidaritas negara-negeri Asia Afrika, yang kemudian menghasilkan Dasasila Bandung. Baca juga : Upaya Pemajuan Hak Asasi Manusia di Indonesia

  • Kompetisi Olahraga

Indonesia selalu mengirimkan atlet terbaik untuk berbagai kompetisi olahraga internasional. Misalnya, Permainan Maritim, Asian Games dan Olympic Games.


Peran Indonesia Dalam Hubungan Internasional di Bidang Politik

Contoh peran Indonesia dalam kerjasama internasional di bidang politik dapat diwujudkan dalam partisipasi Indonesia dalam forum internasional, dan masih memiliki prinsip bebas aktif. Beberapa peran aktif Indonesia dalam hubungan bidang politik luar negeri antara lain meliputi:

  • Berupaya menciptakan perdamaian antara kedua belah pihak, seperti mediator dalam masalah perang saudara di Kamboja melalui forum Jakarta informal Meeting (JIM) atau dengan mengirim pasukan perdamaian yang dibawah bendera PBB di wilayah yang sedang berselisih.
  • Salah satu pendiri forum kerjasama regional dan internasional seperti GNB, ASEAN dan KAA.
  • Dukungan untuk zona bebas nuklir di kawasan ASEAN.

Baca juga : Pancasila : Pengertian, Sejarah, Makna, Tujuan, Dasar, Bunyi, Fungsi


Peran Indonesia Dalam Hubungan Internasional di Bidang Ekonomi

Contoh peran indonesia dalam hubungan internasional di bidang ekonomi, yaitu :

  • Mendukung terciptanya pasar bebas di kawasan ASEAN (AFTA) dan ASIA Pasifik (APEC)
  • Membawa ASEAN Promotion Center untuk perdagangan, investasi dan pariwisata.
  • Membangun proyek industri ASEAN seperti proyek produksi pupuk urea di Indonesia dan Malaysia, proyek industri tembaga di Filipina, sebuah proyek pabrik mesin diesel di Singapura, sebuah proyek pabrik superfosfat di Thailand dan seterusnya.
  • Pembuatan perjanjian perdagangan preferensial (PTA) yang bertanggung jawab untuk menetapkan tarif rendah untuk beberapa jenis produk aSEAN, dll.

Baca juga :


Demikianlah ulasan dari ppkn.co.id yang mengulas mengenai Peran Indonesia Dalam Hubungan Internasional – Dalam ASEAN, Dalam PBB, Dalam G-20, Dalam MEA, Dalam GNB, Dalam APEC, Dalam OKI, Dalam OPEC, di Bidang Politik, di Bidang Ekonomi, semoga bisa bermanfaat ya teman-teman.