Pengertian Filsafat Pancasila : Fungsi, Tujuan, Contoh

Posted on

Pengertian Filsafat Pancasila – Fungsi Filsafat Pancasila, Tujuan Filsafat Pancasila, Contoh Filsafat Pancasila.

Pengertian-Filsafat-Pancasila


Pengertian Filsafat Pancasila

Filsafat Pancasila adalah penggunaan nilai Pancasila sebagai dasar negara dan pandangan hidup bernegara. Pada prinsipnya, Pancasila sebagai filsafat ialah perluasan keunggulan dari awal sebagai dasar dan ideologi yang telah merambah ke dalam Produk filsafat (filsafah).

Pancasila sebagai suatu produk filsafat berarti digunakan sebagai suatu pandangan hidup dalam prakteknya. Hal ini berarti filsafat Pancasila memiliki fungsi dan peran sebagai pedoman dan pegangan sikap, tingkah laku dan juga perbuatan dalam kehidupan sehari-hari dalam bermasyarakat, berbangsa dan bernegara untuk bangsa Indonesia.

Pancasila sebagai filsafat juga berarti bahwa Pancasila memuat pandangan, nilai dan pemikiran yang dapat menjadi isi dan subtansi dari pembentukan ideologi Pancasila. Alasan untuk pernyataan ini adalah bahwa Pancasila memang memiliki sistem nilai yang berasal dari penggalian dan pengejawantahan dari nilai kebudaya Indonesia yang mendasar sepanjang sejarah, yang berasal dari unsur budaya eksternal yang sesuai untuk menyatu dengan budaya bangsa Indonesia.

Hal ini kemudian ditangkap sebagai buah dari perenungan yang mendalam dari jiwa oleh para tokoh pendiri bangsa (The Founding Father) indonesia (yang merupakan sebagai prinsip dasar filsafat) dan untuk merumuskan dalam sistem dasar negara yang berdiri di atas negara Republik Indonesia. Pertanyaan: “di atas dasar apakah negara Indonesia didirikan?” menjadi awalan yang sangat mendasar dalam perumusan Pancasila ketika mereka pertama kali bersidang di lembaga BPUPKI. Baca juga : Manfaat Hubungan Internasional


Fungsi Filsafat Pancasila

Berikut dibawah ini fungsi filsafat pancasila, yaitu :

  • Sebagai jiwa Bangsa Indonesia

Setiap bangsa di dunia memiliki jiwanya sendiri. Hal ini disebut dengan istilah Volkgeish, yang berarti “jiwa bangsa” atau “jiwa rakyat”. Bagi bangsa Indonesia, Pancasila adalah jiwa yang telah memainkan peranan penting dalam kehidupan Indonesia dalam semangat Pancasila sejak kelahirannya setelah proklamasi kemerdekaan Indonesia.

  • Sebagai Kepribadian Bangsa Indonesia

Filsafat Pancasila juga berfungsi sebagai kepribadian bangsa Indonesia, donor yang merupakan ciri khas bangsa Indonesia dan menjadi ciri pembeda bangsa kita di tengah bangsa lain di dunia. Dengan demikian, Pancasila berfungsi sebagai kepribadian bangsa juga dimanifestasikan sebagai identitas nasional melalui perilaku dan sikap spiritual, sehingga ciri khas bangsa ini datang dalam bentuk kepribadian Indonesia.

  • Sebagai Sumber dari Semua Sumber Hukum

Indonesia adalah negara hukum yang menerapkan hukum secara adil berdasarkan peraturan yang berlaku. Dalam hal ini, fungsi filsafat Pancasila merupakan sumber dari seluruh sumber daya hukum di Indonesia. Dengan kata lain, sifat standar hukum di Indonesia harus sesuai dan diperoleh di Pancasila. Dan tidak hanya itu, semua warga negara Indonesia harus mematuhinya. Tidak boleh ada hukum dan peraturan mengenai Pancasila.

Masing-masing dari sila yang terkandung dalam Pancasila berfungsi sebagai nilai dasar, sedangkan hukum adalah nilai instrumental atau keterangan tentang sila Pancasila-please. Hal ini sejalan dengan apa yang dinyatakan dalam Pembukaan Konstitusi 1945, ayat 4, yang menunjukkan bahwa posisi Pancasila bagi bangsa Indonesia sebagai dasar, kerangka dan pedoman untuk Indonesia dan tata tertib hukum. Di Indonesia, yang pada dasarnya terkandung dalam prinsip spiritual Pancasila.

Dengan demikian, Pancasila berfungsi sebagai prinsip mutlak untuk susunan mutlak hukum di Indonesia, yang akhirnya diimplementasikan dalam semua aspek pemerintahan Indonesia. Oleh karena itu, Pancasila memiliki posisi sebagai sumber dari semua sumber daya hukum. Pancasila adalah sama dengan nilainya, yang dianggap sebagai sumber dasar hukum, berfungsi sebagai wadah yang fleksibel untuk mengembangkan berbagai pengertian positif dan dasar ketentuan yang menolak ketidakpatuhan terhadap Pancasila, seperti ateisme, Kolonialisme, kediktatorisme dan sebagainya. Baca juga : Pengertian Amandemen

  • Sebagai Pandangan Hidup Bangsa Indonesia

Tidak hanya itu, filsafat Pancasila juga berfungsi sebagai cara hidup dari Indonesia. Dengan kata lain, Pancasila merupakan pedoman dan instruksi dalam kehidupan sehari-hari. Hal ini dapat ditafsirkan bahwa Pancasila merupakan Pedoman Perilaku dan presupputing norma yang berlaku di masyarakat. Segala bentuk idealisme dan moral bangsa Indonesia dan budaya harus bersumber di Pancasila.

  • Sebagai Cita-Cita dan Tujuan Bangsa Indonesia

Baru-baru ini disebutkan bahwa idealisme bangsa harus dibawa ke Pancasila. Hal ini dapat disimpulkan dari pembukaan Konstitusi 1945 yang secara jelas berisi Pancasila, yang merupakan tujuan dan ideal bangsa Indonesia, yaitu menciptakan masyarakat yang adil dan sejahtera.

  • Menjadi Faslsafah Hidup Bangsa

Dengan kata lain, filsafat Pancasila memiliki fungsi kesatuan bangsa. Hal ini mungkin dikarenakan pandangan bahwa Pancasila mengandung nilai kepribadian yang paling tepat dan sesuai dengan bangsa Indonesia. Tidak hanya itu, Pancasila juga dianggap sebagai nilai yang paling bijaksana, paling adil dan paling tepat untuk menyatukan seluruh rakyat Indonesia.

  • Sebagai Dasar Negara

Jika telah disebutkan bahwa fungsi filsafat Pancasila merupakan salah satu sumber dari semua sumber hukum, maka Pancasila juga berfungsi sebagai dasar untuk mengatur pemerintahan atau penyelenggaraan negara. Segala sesuatu yang ada dalam kehidupan bangsa Indonesia, baik rakyat, pemerintah, wilayah maupun aspek negara lainnya harus didasarkan pada Pancasila.

Pancasila dirumuskan oleh para pendiri bangsa dan lahir dari cara hidup Indonesia. Proses merumuskan Pancasila sebagai dasar negara melalui perjanjian penelitian dan investigasi berlangsung di pertemuan BPUPKI. Dalam pidato oleh Ir. Sukarno pada tanggal 1 Juni 1945, disebutkan betapa pentingnya keberadaan suatu instrumen persatuan bangsa.

Selain itu, ada juga kontribusi dari para pendiri bangsa lain, seperti Moh. Yamin, Ki Hadi Bagoes Koesoema dan orang lain yang juga ingin mempertahankan filsafat dasar negara, yang akhirnya membantah filsafat dasar bangsa dan negara Indonesia, adalah Pancasila. Baca juga : Upaya Pemajuan Hak Asasi Manusia di Indonesia

  • Seperti Perjanjian Luhur Bangsa Indonesia

Setelah Deklarasi Kemerdekaan Indonesia tanggal 17 Agustus 1945, Indonesia masih belum memiliki hukum dasar secara tertulis. Oleh karena itu, Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI) mengukuhkan pembukaan dan lambung Konstitusi 1945 pada tanggal 18 Agustus 1945 berdasarkan Pancasila. Oleh karena itu, orang dapat melihat bahwa Pancasila adalah hasil dari kesepakatan antara PPKI, yang merupakan wakil rakyat, dengan masyarakat, agar selalu membela Pancasila.

  • Memberi Hakikat Kehidupan Bernegara

Filsafat Pancasila juga memberikan jawaban atas berbagai pertanyaan mendasar atau sangat mendasar, seperti sifat kehidupan negara. Dengan filsafat Pancasila, kita dapat mengetahui bahwa sifat kehidupan pedesaan adalah semua aspek yang memiliki hubungan erat dengan kehidupan sosial dan kelangsungan hidup negara. Sebagai contoh, pengaturan politik, bentuk pemerintahan, pengaturan ekonomi negara dan sebagainya.

  • Memberi Substansi Tentang Hakikat Negara, Ide Negara dan Tujuan Bernegara

Dengan filsafat Pancasila kita juga dapat menemukan kebenaran yang penting tentang sifat negara, gagasan negara dan tujuan negara kita. Hal ini disebabkan oleh substansi yang memiliki kebenaran universal bagi bangsa Indonesia selama berabad-abad, baik pertama, sekarang, dan di masa yang akan datang.

Konsep substansi juga memiliki keuntungan menjadi faktor penentu untuk pengurangan dan induktif titik penurunan. Atau dapat juga diartikan sebagai mengijinkan substansi untuk diuji, apakah kondisi yang menjadi konkret dalam masyarakat adalah bertentangan dengan nilai Pancasila.

  • Menjadi Perangkat Ilmu Kenegaraan

Fungsi filsafat Next Pancasila adalah perangkat ilmu pengetahuan yang berbeda, khususnya ilmu pengetahuan yang berkaitan dengan kehidupan negara. Hal ini dapat tercermin dalam berbagai contoh Pancasila sebagai pengetahuan ilmiah yang kami temukan setiap harinya. Fungsi Pancasila sebagai instrumen ilmu pengetahuan ini akan terlihat jelas jika pemerintah negara secara teratur dipimpin, seperti kehidupan negara seharusnya. Baca juga : Hakikat Hak Asasi Manusia (HAM)


Tujuan Filsafat Pancasila

Berikut dibawah ini tujuan filsafat pancasila, yaitu :

  1. Untuk menciptakan bangsa yang religius dan patuh kepada Allah yang Maha kuasa.
  2. Menjadi bangsa yang menjaga keadilan baik secara sosial maupun ekonomi.
  3. Untuk menjadi bangsa yang menghormati hak asasi manusia, untuk dapat berada dalam kaitannya HAM dengan Pancasila sebagai dasar negara kita.
  4. Untuk menciptakan sebuah bangsa yang menjunjung tinggi demokrasi.
  5. Menjadi negara nasionalis dan cinta tanah air Indonesia.

Contoh Filsafat Pancasila

Berikut dibawah ini contoh filsafat pancasila, yaitu :

  • Menjaga Toleransi

Secara singkat dibahas bahwa salah satu karakteristik filsafat Pancasila adalah monodualistik dan monopluralistik. Sehubungan dengan Property ini, filosofi Pancasila, yang dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari, adalah untuk menjaga toleransi antara perorangan dan kelompok. Sebagai manusia, tidak dapat disapa bahwa kita membutuhkan kehidupan sosial dengan berinteraksi dengan orang lain.

Pada saat yang sama, setiap orang memiliki perbedaan, terutama di Indonesia, yang memiliki begitu banyak keragaman budaya, ras, etnis, agama dan sebagainya. Di sini kita harus dapat menerapkan kehidupan toleransi dalam kehidupan sehari-hari kita untuk fungsi toleransi dalam hidup dan dengan kualitas monopluralistik yang membawa dengan filosofi Pancasila.

  • Menjaga Kerukunan Umat Beragama

Sebagai warga negara Indonesia, kami berkewajiban untuk mengikuti agama yang dapat dipercaya. Jika kita mematuhi agama ini, kita juga berkewajiban untuk melaksanakan perintah keagamaan dan untuk menghindari larangan agama. Di Indonesia, pemerintah menjamin bahwa warga agama non-religius akan terjamin.

Itulah sebabnya kita, sebagai warga negara, juga harus mendukung kebebasan beragama ini dengan tidak memaksakan iman kita kepada orang lain. Kita juga harus menjaga harmoni umat beragama sebagai contoh filosofi Pancasila dalam kehidupan sehari-hari. Ini mungkin salah satu contoh sikap toleransi di antara umat beragama di Indonesia. Baca juga : Deklarasi Universal Hak-Hak Asasi Manusia

  • Penyelenggara Negara Sesuai dengan Nilai Ketuhanan

Pancasila, yang menjadi dasar falsafah Indonesia, adalah sumber nilai di Indonesia, termasuk nilai dalam pelaksanaan negara. Dalam hal ini, Pancasila juga merupakan dasar bagi seluruh negara, baik materi maupun spiritual, untuk menyesuaikan diri dengan nilai ilahi yang diuraikan dalam ajaran pertama Pancasila.

Negara adalah bentuk material negara, negara tujuan, hukum, sistem tanah dan sebagainya. Sementara itu, sebuah negara spiritual adalah moralitas negara, moralitas dari penyelenggara negara dan sebagainya. Oleh karena itu, menurut ajaran Pancasila yang pertama, seluruh aspek pelaksanaan negara, baik materi maupun spiritual, harus konsisten dengan nilai yang diturunkan dari Tuhan sebagai Primus.

  • Mentaati dan Mematuhi Peraturan yang Berlaku

Dalam kehidupan negara pasti ada hukum yang diikuti oleh semua warga negara. Pancasila sebagai dasar negara adalah sumber hukum dan nilai yang berlaku di Indonesia. Itulah sebabnya kami, sebagai warga negara Indonesia, harus mematuhi peraturan yang berlaku. Tidak hanya aturan hukum tertulis, tetapi juga nilai dan norma yang berlaku di komunitas, di mana nilai dan norma ini terkadang tidak dijelaskan secara tertulis.

  • Memihak dan Membela Negara

Para pahlawan dan pendiri Indonesia telah berjuang untuk menempatkan nyawa pada risiko kemerdekaan Indonesia. Ini adalah apa yang kita, sebagai generasi penerus bangsa, harus melestarikan dan membela. Ini juga merupakan contoh filosofi Pancasila yang penting dalam kehidupan negara. Membela negara positif saat ini tidak selalu partisipasi dalam kegiatan perang atau partisipasi dalam tentara atau operasi tempur lainnya.

Ada banyak bentuk negara perang yang bisa kita lakukan sebagai warga sipil. Contoh bagaimana menerapkan Pertahanan Nasional untuk generasi muda saat ini, misalnya dengan selalu memilih produk buatan tanah yang terbuat dari produk impor atau dengan menggunakan nama baik dari bangsa di mata dunia. terutama pada periode globalisasi, di mana persaingan antar negara dapat terjadi dengan sangat mudah. Baca juga : Sanksi Adalah

  • Tidak Membuat Perpecahan Antar Kelompok

Sebagai warga negara Indonesia, kami memiliki kebebasan berbicara dan mengelompokkan. Hal ini tidak biasa bagi kita, sebagai anggota kelompok kami, untuk merasa bahwa kita adalah kelompok terbaik dari kelompok lain. Hal ini dapat menyebabkan grup lain jatuh atau diabaikan. Tindakan seperti itu dapat menyebabkan perpecahan untuk melemahkan kesatuan bangsa kita.

Oleh karena itu, sebagai suatu praktek Pancasila, kita harus mampu melestarikan kesatuan bangsa. Salah satu cara adalah untuk tidak membagi kelompok. Kita perlu memahami bahwa setiap kelompok memiliki nilai yang diyakini berbeda dari kelompok lain. Perbedaan harus dihargai, dan kita tidak membenci atau jatuh sebagai upaya untuk melestarikan integritas NKRI.

  • Mengakui Persamaan Derajat

Ada begitu banyak orang di sekitar kita dari kalangan yang berbeda dan kelompok. Seringkali perbedaan antara orang atau kelas di masyarakat membuat Anda lupa dan merasa lebih unggul daripada orang lain. Hal ini dapat menyebabkan tindakan sewenang-wenang kepada orang lain, bersedia untuk memiliki, sombong dan lain-lain.

Tentu saja, sikap semacam ini tidak dapat dibenarkan dalam filsafat Pancasila. Kita harus mengakui kesetaraan dalam masyarakat. Tidak ada yang lebih unggul daripada orang lain atau lebih buruk. Kita semua adalah orang yang sama yang berkomitmen untuk melindungi hak orang lain dan kebebasan orang lain. Jika kita berpikir seperti ini, satu harapan bahwa kita akan dapat menghormati orang lain karena kita semua memiliki tingkat yang sama sebagai manusia. Baca juga : Asas Hubungan Internasional

  • Menegakkan Keadilan

Ada sila dalam Pancasila yang berisi “keadilan sosial bagi semua orang Indonesia”. Dengan mengacu pada isi Pancasila, kita bisa langsung menyimpulkan bahwa penegakan keadilan dalam masyarakat termasuk dalam contoh filsafat Pancasila, yang harus diikuti. Keadilan tidak selalu berarti sama, tetapi menempatkan segala sesuatu di bagian atau tempatnya. Tidak hanya itu, keadilan ini juga berlaku untuk semua bidang kehidupan.

Penerapan keadilan dalam masyarakat memiliki sedikit hubungannya dengan poin sebelumnya, yaitu untuk mengatakan kesetaraan. Peradilan harus ditegakkan tanpa pandang bulu, terlepas dari apakah itu adalah orang biasa atau pegawai negeri. Setiap orang memiliki hak dan kewajiban yang sama di mata hukum dan negara.

  • Penegakan Demokrasi

Penegakan Demokrasi di Indonesia juga termasuk dalam contoh filosofi Pancasila. Hal ini mencerminkan sila keempat Pancasila, sebuah misi yang dipimpin oleh kebijaksanaan dalam representasi perwakilan. The sila keempat mencerminkan bagaimana Indonesia menjadi bangsa yang melekat pada demokrasi Pancasila. Tidak hanya itu, keempat Pancasila juga menunjukkan bahwa Pancasila adalah sosial dan sosial, dimana terdapat keseimbangan antara kepentingan individu dan kepentingan masyarakat umum. Baca juga : Pengertian Pedagogik


Demikianlah ulasan dari ppkn.co.id mengenai Pengertian Filsafat Pancasila – Fungsi Filsafat Pancasila, Tujuan Filsafat Pancasila, Contoh Filsafat Pancasila, semoga bisa bermanfaat untuk teman-teman.