Sudut Pandang

Diposting pada
5/5 - (17 votes)

Sudut Pandang : Pada kesempatan kali ini ppkn.co.id akan memberikan ulasan mengenai Sudut Pandang Dan Pengertian, yuk simak dibawah ini:


Sudut Pandang


Apa yang Anda lihat dan rasakan saat menonton sepak bola? Sebagai pengamat, perasaan Anda sangat berbeda dari wawasan dan perasaan pemain tim yang menang atau pemain tim yang kalah.

Bagi Anda, pemain yang menang dan pemain yang kalah, konsekuensi dari event ini akan berbeda. Oleh karena itu, Sudut Pandang sangat penting untuk mempengaruhi penyajian dan alur cerita.

Sudut pandang itu sendiri memiliki arti sebagai cara penulis berada dalam cerita. Singkatnya, Sudut Pandang adalah teknik yang dipilih penulis untuk menceritakan kisahnya.

Sudut Pandang


Pengertian Sudut Pandang

Sudut pandang (point of view) merupakan elemen yang tidak bisa diabaikan saat menyusun sebuah cerita pendek. Sudut pandang adalah cara penulis memandang cerita dari sudut pandang cerita.

Sudut pandang tokoh ini adalah dari sudut pandang penulis, dan ia ditransformasikan menjadi sudut pandang tokoh yang bercerita. Oleh karena itu, pandangan ini sangat relevan dengan teknik naratif.

Sudut pandang merupakan salah satu elemen fiksi dan kunci sukses cerita. Sebelum membuat cerita, kita wajib menentukan untuk memilih serta memakai sudut pandang trtentu dicerita yang hendak kita tulis.

Kita harus dapat mengambil sudut pandang naratif, baik melalui karakter yang bercerita, atau melalui narator selain dari cerita itu sendiri.


Jenis – Jenis Sudut Pandang

Ada beberapa divisi, yaitu: Sudut Pandang orang pertama, Sudut Pandang orang ketiga, dan Sudut Pandang campuran. Ada beberapa bentuk dan instruksi lain:

Sudut Pandang orang pertama

Dalam tipe ini, kata ganti “aku”, “aku” dan “kami” atau kata jamak biasanya digunakan. Jika Anda ingin menggunakan tipe ini, seolah-olah karakter Anda adalah salah satu karakter dalam cerita yang sedang dibuat.

Pembaca juga akan merasa bahwa setiap cerita yang mereka lakukan adalah bercerita. Jenis ini terbagi menjadi dua bagian, yaitu:

Sebagai Tokoh/Pelaku Utama

Seperti namanya, penulis tampaknya menjadi pemeran utama dalam cerita, “bermain atau bertokoh” dalam cerita. Hal-hal yang berkaitan dengan cerita dalam cerita tersebut, seperti pikiran, perasaan, perilaku, atau kejadian dari karakter “aku”.

Dia akan menjadi pusat cerita. Jika ada peristiwa atau tokoh selain “aku”, peristiwa / tokoh tersebut hanya akan diberi tahu untuk tokoh “aku”.

Contoh:

Aku mempelajari lemari observasi yang berdiri kokoh di sudut ruangan. Ukiran kayu jati dengan huruf Jawa kuno menjadi kesaksian bisu kelahiran aku. Di tempat ini 20 tahun yang lalu, aku lahir …. dst.

Sebagai Tokoh Sampingan

Dalam teknik ini, karakter “aku” adalah kebalikannya, yaitu keberadaan bukan tokoh utama, tetapi hanya tokoh pembantu atau tokoh tambahan.

Munculnya karakter “I” hanya digunakan untuk memberikan penjelasan cerita kepada pembaca.

Selain itu, tokoh utama dapat menceritakan dirinya secara utuh berdasarkan dinamika. Dengan kata lain, karakter “Aku” di pojok ini hanyalah saksi aliran peristiwa yang terjadi dan dieksekusi sang tokoh utama.

Contoh:

Saudara! ! ! Dari waktu ke waktu, aku dikejutkan oleh suara jendela di samping kamar. Elfina buru-buru pergi saat dia berlari. Sepertinya dia terlambat ke sekolah lagi. Elfina adalah gadis yang cantik, dia sangat ramah pada semua orang. Tak heran jika banyak pria menyukainya.


Sudut Pandang orang ketiga

Dalam teknik ini, kata yang umum digunakan adalah “dia”, “he”, dan bisa juga nama satu karakter atau beberapa karakter (jamak).

Kata ganti ini digunakan untuk mendeskripsikan protagonis dengan mengganti bentuk jamak dari teknik dalam cerita.

Perbedaan antara Sudut Pandang orang pertama dan orang ketiga terletak pada kebebasan karakter dalam cerita.

Dalam Sudut Pandang orang pertama, penulis dapat menonjolkan dirinya sendiri dalam cerita yang dibuat, tetapi ini tidak berlaku untuk tipe ini.

Dalam teknik ini, penulis hanya berada “di luar” jalan cerita karena hanya menggambarkan “dia” sebagai tokoh.

Tampilan ini terbagi menjadi dua bagian, yaitu:

Mahatahu

Di sini, penulis menggambarkan hubungannya dengan protagonis. Sama seperti dia tidak tahu apa-apa tentang karakter, pemikiran, perasaan, peristiwa, dan bahkan latar belakang di balik kejadian.

Itu membuatnya merasa seperti orang yang tahu segalanya tentang tokoh yang dia bicarakan.

Contoh:

Sofi sudah hampir dua minggu mengikuti pertunjukan. Baik orang tuanya tidak menyetujui pekerjaannya. Dia bertengkar dengan ayah yang keras dan pemarah. Keduanya terus bertengkar hingga akhirnya dipisahkan oleh tangis ibu mereka.

Sebagai pengamat

Teknologi ini tidak jauh berbeda dengan teknologi mahatahu yang disebutkan di atas, tetapi tidak semua orang mengetahui teknologi yang disebutkan di atas, dan hanya penulis yang dapat mengetahui ruang lingkup ilmunya.

Pengetahuan ini dapat diamati dengan menangkap panca indera dengan menangkap, mengamati, mengalami atau merasakan peristiwa dalam cerita. Ini berasal dari pemikiran penulis tentang karakter “dia” yang diceritakan.

Contoh:

  1. Aku tidak tahu apa yang terjadi padanya selama seminggu terakhir. Ketika aku pulang dari kantor, wajah aku masam. Belum lagi dia baru-baru ini berbicara. Apakah karena hubungan dia dan kekasihnya tidak diakui oleh kedua orangtuanya?

Sudut Pandang campuran

Penulis dapat menggabungkan Sudut Pandang orang pertama dan orang ketiga. Terkadang penulis tidak “memasuki” cerita sebagai protagonis, dan terkadang dia adalah orang yang maha tahu atau tidak berada di luar cerita sebagai pengamat.

Baca Juga:

Demikianlah ulasan dari ppkn.co.id mengenai Sudut Pandang, semoga bisa bermanfaat.