Paragraf Adalah

Diposting pada
5/5 - (15 votes)

Paragraf Adalah : Pada kesempatan kali ini ppkn.co.id akan memberikan ulasan mengenai Contoh Pengumuman, yuk simak dibawah ini:


Paragraf Adalah


Definisi paragraf

Paragraf atau alinea adalah suatu bentuk bahasa, biasanya hasil penggabungan beberapa kalimat. Untuk menyusun beberapa kalimat menjadi paragraf, yang perlu diperhatikan adalah kesatuan dan kohesi.

Kesatuan artinya semua kalimat dalam paragraf membahas satu ide (single idea).

Kelengkapan berarti bahwa semua kalimat dalam satu paragraf kompak, saling berhubungan untuk mendukung gagasan satu paragraf.

Faktanya, terkadang kita menemukan bahwa sebuah paragraf hanya berisi satu kalimat, yang mungkin saja.

Namun dalam pembahasan ini, bentuk paragraf tersebut dianggap pengecualian, karena dari sisi komposisi, paragraf tersebut jarang digunakan dalam penulisan ilmiah kecuali untuk bentuk yang tidak diinginkan.

Perlu diungkapkan gagasan yang lebih luas dari sudut pandang paragraf.Pembahasan paragraf sebenarnya sudah masuk ke bidang wacana atau skripsi, karena bentuk yang sederhana mungkin hanya memuat satu paragraf.

Oleh karena itu, jika tidak ada kemampuan menulis paragraf, tidak mungkin seseorang menulis artikel.

Paragraf Adalah


Syarat-Syarat paragraf

Berikut adalah beberapa persyaratan paragraf, termasuk:

Kesatuan

Kesatuan paragraf adalah semua kalimat yang mengelompokkan paragraf menjadi satu, menyatakan hal tertentu atau topik tertentu. Penyatuan di sini jangan diartikan sebagai paragraf yang hanya berisi satu hal.

Kepaduan

Kepaduan adalah koherensi hubungan antara kalimat yang merupakan paragraf koheren yang baik dengan kalimat lain, namun hubungan antar kalimat yang merupakan kalimat baik, wajar, dan mudah dipahami.

Kelengkapan paragraf ditetapkan dengan memperhatikan beberapa hal, seperti pengulangan kata kunci, penggunaan kata ganti, penggunaan transisi, dan paralelisme (paralelisme).

Kelengkapan

Ini adalah paragraf yang berisi kalimat penjelasan yang cukup untuk mendukung kalimat topik. Paragraf dengan hanya satu kalimat topik dianggap sebagai paragraf tidak lengkap.

Jika pengembangan hanya diulang, paragraf tersebut tidak lengkap.

Panjang paragraf

Panjang paragraf yang ditulis tidak sama, tergantung dari kedalaman / intensitas bahasa dan tingkat target pembaca.

Pertimbangkan empat poin berikut:

  • Kompilasi kalimat topik,
  • Sorotan kalimat topik dalam paragraf,
  • Kembangkan detail penjelasan yang sesuai, dan
  • Gunakan kata, frasa, dan alat transisi lainnya dalam paragraf.

Pola Susunan Paragraf

Serangkaian pernyataan dalam paragraf harus diatur dalam pola yang konsisten dengan prinsip, di mana satu pernyataan ditulis oleh pernyataan lain dengan cara yang wajar dan konsisten secara logis.

Dengan cara ini, penulis mengajak pembaca untuk memahami paragraf sebagai pemikiran yang utuh. Susunannya bermacam-macam, dan biasanya digunakan dalam penulisan ilmiah, antara lain:

  • Pola runtunan waktu,
  • Pola uraian sebab akibat,
  • Pola perbandingan dan pertentangan,
  • Pola analogi,
  • Pola daftar, dan
  • Pola lain.

Jenis paragraf berdasarkan lokasi ide utama

Menurut posisi gagasan utama, paragraf dapat dibagi menjadi tiga jenis:

Paragraf deduktif

Paragraf jenis ini memiliki ide utama di awal rangkaian kalimat. Biasanya dalam paragraf deduktif, ide utamanya ada di kalimat pertama.

Pada saat yang sama, kalimat lain berisi penjelasan yang mendukung gagasan pokok di atas.

Paragraf induktif

Berbeda dengan yang sebelumnya, gagasan utama jenis paragraf induktif baru dapat ditemukan di akhir rangkaian kalimat, dan terutama di kalimat terakhir.

Ide utama terakhir adalah meringkas inti dari kalimat penjelas pada kalimat sebelumnya.

Paragraf campuran

Paragraf campuran adalah campuran dari ide-ide utama yang ditemukan di awal dan akhir rangkaian kalimat. Biasanya kalimat pertama berarti poin utama paragraf.

Pada saat yang sama, di bagian akhir, ulangi gagasan utama dengan kalimat yang mungkin berbeda dari kalimat gagasan utama di awal.


Jenis paragraf berdasarkan tujuannya

Isi paragraf tentu memiliki beberapa tujuan. Beberapa akan menjelaskan, mengundang, berdiskusi, dll. Menurut tujuan konten, paragraf dapat dibagi menjadi lima jenis.

Paragraf Narasi

Isi paragraf ini menceritakan sebuah cerita dalam urutan kronologis. Bagi orang yang sedang bercerita, susunan kalimatnya lebih runtut, sehingga pembaca bisa lebih mudah membayangkan kejadian atau kejadian yang diceritakan.

Karena sifatnya yang “mengungkapkan”, pembaca akan menemukan ide-ide dalam kalimat paragraf. Genre ini biasanya muncul dalam cerita pendek, novel atau prosa gratis lainnya.

Paragraf Eksposisi

Paragraf eksposisi adalah salah satu jenis paragraf yang isinya mengadopsi bentuk penjelasan untuk menjelaskan fakta.

Karena fakta di balik penulisan ekspositori seringkali bersifat ilmiah. Tujuannya adalah untuk memberikan informasi rinci kepada pembaca.

Merek dagang harus memiliki fakta yang jelas tentang berita atau investigasi, dan tidak membingungkan sudut pandang penulis. Paragraf semacam itu biasanya ditemukan di artikel berita.

Paragraf Argumentasi

Paragraf semacam itu dirancang untuk memberikan sudut pandang kepada pembaca, tidak hanya untuk menyatakan fakta atau masalah dalam konten, tetapi juga untuk memberikan sudut pandang penulis.

Oleh karena itu, data dan fakta hanya sebagai pelengkap opini penulis. Pada jenis paragraf pembahasan ini.

Anda akan menemukan rangkaian kesimpulan tentang pandangan penulis melalui rangkaian kalimat. Kesimpulan biasanya diletakkan di akhir paragraf.

Paragraf persuasif

Mirip dengan paragraf argumentasi, paragraf persuasif biasanya menunjukkan pandangan penulis tentang berita atau topik tertentu.

Perbedaannya adalah kalimat yang isinya dimaksudkan untuk mempengaruhi pembaca biasanya mengandung panggilan atau interjeksi baik saat muncul maupun saat muncul.

Pilih kata dan gaya bahasa yang semenarik mungkin untuk meyakinkan pembaca agar menerima undangan tersebut.

Paragraf Deskripsi

Paragraf semacam itu dirancang untuk memungkinkan pembaca merasakan atau membayangkan dengan jelas dan realistis apa yang sedang dideskripsikan, sama seperti pembaca dapat melihat, mendengar, atau merasakan apa yang sedang dijelaskan.

Oleh karena itu, konten merupakan gambaran lengkap dari objek yang tersusun dalam kalimat tersebut.


Fungsi paragraf

Paragraf memiliki banyak fungsi.Di antara sekian banyak fungsi paragraf tersebut antara lain:

  • Paragraf-paragraf dalam kalimat tersebut dapat berupa pengantar pemikiran, isi kalimat, dan kalimat penutup yang ditulis oleh pengarang.
  • Adalah logis dan dapat diterima bagi pembaca untuk menyuntikkan perasaan dan pemikiran penulis ke dalam karya atau kalimat dalam bentuk tertulis.
  • Paragraf dapat membantu pembaca memahami segala sesuatu tentang konten dan tema artikel.
  • Memudahkan penulis dalam mengumpulkan ide hingga menyelesaikan tulisan.
  • Dapat membantu mengemukakan gagasan atau gagasan dari segala hal yang berkaitan dengan topik untuk ditulis.

Ciri-Ciri Paragraf

Selain fungsinya, paragraf juga memiliki ciri-ciri sebagai berikut:

  • Masukkan beberapa spasi di kalimat pertama atau paragraf utama. Bilah spasi dalam paragraf ini berukuran sekitar lima ketukan, dan lima karakter spasi ini biasanya digunakan untuk jenis kalimat atau esai biasa.
  • Dalam kalimat atau topik yang diidentifikasikan oleh penulis, paragraf sering kali dijadikan sebagai gagasan utama.
  • Kalimat topik dan kalimat pengembang pada paragraf memiliki fungsi menulis, yang dapat menjelaskan atau menjelaskan gagasan utama penulis dalam menulis karya atau skripsi dalam kalimat topik.
  • Selain itu, pada butir keempat paragraf juga menggunakan kalimat penjelas tertulis, dimana kalimat penjelas memuat informasi rinci tentang kalimat topik. Paragraf bukanlah kumpulan kalimat topik, tetapi paragraf di sini berisi beberapa kalimat penjelas, melainkan hanya satu kalimat topik.

Baca Juga:

Demikianlah ulasan dari ppkn.co.id mengenai Paragraf Adalah, semoga bisa bermanfaat.