Cerita Fabel

Posted on

Cerita Fabel : Pada kesempatan kali ini ppkn.co.id akan memberikan ulasan mengenai Cerita Fabel, yuk simak dibawah ini:


Cerita Fabel


Pengertian dongeng

Fabel adalah dongeng, di mana karakter hewan adalah karakter utamanya. Karakter hewan ini seperti manusia.

Fabel terkandung dalam novel atau cerita fantasi. Meski kebanyakan karakter adalah binatang, terkadang fabel memasukkan karakter manusia.

Cerita Fabel


Struktur teks dongeng

Sama seperti jenis cerita lainnya, struktur cerita fabel meliputi:

  • Judul adalah kalimat atas cerita fabel, digunakan untuk mencari tema atau gambaran umum cerita fabel tersebut.
  • Orientasi adalah bagian pertama dari fabel yang memperkenalkan karakter, tempat, dan waktu dalam cerita.
  • Kompleksitas adalah bagian teks yang menceritakan tentang konflik atau masalah.
  • Klimaksnya, ini adalah puncak konflik atau masalah.
  • Resolusi, ini adalah bagian pemecahan masalah dari cerita yang ada di dalam teks.
  • Koda (Koda), ini adalah bagian terakhir dari teks, yang berisi pesan dan pesan dari penulis.

Ciri Ciri Fabel

  • Tokoh dalam dongeng adalah binatang.
  • Watak tokohr yang digambarkan itu baik atau buruk.
  • Kisah fabel berwawasan ke depan.
  • Latar belakang yang digunakan adalah lingkungan alam (sungai, hutan, kolam, dll).
  • Berisi otorisasi atau informasi etika.
  • Ada rangkaian peristiwa yang menunjukkan peristiwa kausal.

Arti simbol hewan dalam fabel

Hewan yang menjadi karakter dalam fabel biasanya memiliki ciri tertentu dan menjadi simbol representasi.

Misalnya, babi hutan adalah simbol kesuburan, kekayaan, kekuatan dan keberanian. Tentu saja hewan juga memiliki simbol positif dan negatif. Berikut makna lambang binatang dalam fabel tersebut:

  • Burung: Bagi tentara, itu adalah simbol keahlian, pengetahuan, dan keberanian.
  • Ikan: simbol sains.
  • Kuda, sapi, babi: simbol kesuburan.
  • Naga: simbol kehancuran, masalah dan kemandulan.
  • Ular: Simbol kejahatan, licik dan masalah.

Makna lambang binatang tidak selalu sama, tetapi disesuaikan dengan wilayah, budaya dan tradisi tempat dongeng tersebut diproduksi.

Fabel adalah cerita anak-anak, terdiri dari beberapa jenis. Jenis cerita fabel terbagi menjadi dua kategori, yaitu menurut waktu kemunculannya.

Ini karena beberapa dongeng sudah mapan sejak lama, dan ada pula yang lebih baru.


Jenis-jenis fabel

Fabel Klasik

Dongeng klasik adalah dongeng yang sudah ada sejak zaman kuno, namun tidak jelas kapan kemunculannya.

Dongeng klasik biasanya diturunkan dari generasi ke generasi. Misalnya cerita kancil dan buaya, burung gagak dan elang, kerbau dan burung, semut dan belalang, dll.

Fabel Klasik

  • Kisah dongeng klasik sangat pendek.
  • Topik yang diajukan sangat sederhana.
  • Fabel klasik penuh dengan informasi moral atau saran untuk pembaca.
  • Masih mempertahankan sifat hewan dalam dongeng klasik.

Dongeng modern

Dongeng modern telah ada sejak lama. Setiap penulis yang menggunakan dongeng sebagai bentuk ekspresi sastra.

Ciri Ciri dongeng modern
  • Alur cerita dongeng modern bisa pendek atau panjang.
  • Tema cerita seringkali lebih rumit.
  • Fabel Modern terkadang epik atau legendaris, prosa tentang pahlawan.
  • Setiap karakter dongeng modern itu unik.

Contoh Fabel

Berikut ini adalah beberapa contoh dongeng dongeng.

Fabel Kelinci dan Kura-kura

Fabel Kelinci dan Kura-kura

Ada sekelompok hewan di hutan kecil di pinggiran desa. Di hutan, kelinci sangat sombong dan suka menertawakan hewan lemah lainnya. Tidak ada hewan lain yang menyukai kelinci yang sombong.

Suatu ketika, kelinci sombong itu berjalan berkeliling, mencari korban untuk diejek. Ngomong-ngomong, dia berpapasan dengan kura-kura di jalan. Kelinci itu berkata, “Hei kura-kura, kamu berjalan sangat lambat! Kelinci tidak membuka mulutnya dan berkata, ini tidak secepat saya.” Memang jalan saya sangat lambat, tetapi yang penting adalah Masih aman. Kura-kura menjawab bahwa itu bukan jatuh cepat tapi luka. Kelinci tidak mendengarkan kura-kura, dan akhirnya menantang kura-kura: “Oke! Bagaimana kita akan lari, jika kamu menang, saya akan memberikan bonus apa pun yang kamu inginkan,” kata kelinci dengan bangga. “Bagaimana saya bisa ikut lomba dengan Anda? Kura-kura berkata:” Kamu cepat, saya hanya bisa berjalan lambat. Kelinci itu berkata: Tentu saja! Anda tidak pernah bisa menolak tantangan saya. Besok pagi aku akan menunggumu di bawah pohon beringin. Saya hendak memohon serigala buat jadi hakim. “Kura-kura hanya bisa diam, karena dia berkata:” Mungkinkah saya mengalahkan kelinci? ” “

Keesokan harinya, kelinci yang bangga menunggu di bawah pohon beringin. Serigala (Serigala) telah menjadi wasit, dan hewan lain ada di sini untuk menonton pertandingan. Setelah kura-kura datang, serigala berkata: “Aturannya seperti ini. Permainanmu dimulai dari sini, siapa pun yang mencapai pohon akan menjadi pemenang,” semua orang mengangguk. “Semuanya siap… Dua… Tiga… Lari!” Kata serigala memberi isyarat.

Kancil segera berlari secepat mungkin di depan kura-kura. Di saat yang sama, kura-kura berjalan dengan sangat lambat. “Datanglah ke kura-kura, lari, jangan hanya berjalan… !!!” panggilnya dari kejauhan sambil menggoda kura-kura tersebut. “Kamu udah punya kura-kura yang panjang, maka aku akan tinggal disini ya…” kata kelinci bercanda. Kancil duduk di bawah pohon dan bernyanyi, menggoda kura-kura yang kesulitan berjalan. Karena angin sepoi-sepoi, tanpa sadar kelinci tertidur.

Kura-kura melihat kelinci yang sedang tidur dan berjalan dengan tenang hingga mendekati garis finis. Tepat ketika kura-kura hampir selesai, kelinci bangun, dan dia berusaha sekuat tenaga untuk mengejar kura-kura yang diremehkan. Tapi, sudah terlambat. Kaki kura-kura itu menyentuh garis finis, dan saat serigala itu masih berlari, Wolfe mengibarkan bendera finis. Kura-kura adalah pemenangnya, dan kelinci yang sombong itu diam.

“Siapa yang menang sekarang?” Tanya kura-kura pada kelinci. “Ya, kamu adalah pemenangnya.” Kelinci itu menjawab dengan kosong. “Kura-kura itu mengingatkan:” Kamu masih ingat janjimu kan? Jika saya menang, saya dapat mengklaim hadiah apa pun. “Ya, … pilih saja hadiah yang kamu inginkan,” kata kelinci penuh semangat. Kura-kura berkata: “Saya hanya meminta hadiah. Mulai sekarang, kamu tidak boleh sombong, kamu wajib memberi hormat seluruh hewan disini. Hanya dengan cara ini !!” Kelinci itu berkata dengan heran. Kura-kura berkata dengan tenang, “Baiklah, saya berjanji tidak akan sombong lagi, saya akan menghormati semua hewan di sini, dan saya minta maaf atas sifat sombong saya,” kata kelinci yang disaksikan semua hewan.

Baca Juga:

Demikianlah ulasan dari ppkn.co.id mengenai Cerita Fabel, semoga bisa bermanfaat.