Pengertian Integrasi Nasional Adalah

Posted on

Integrasi Nasional : Pengertian, Secara Umum, Menurut Para Ahli, Secara Politis, Secara Antropologis, Faktor Penghambat, Faktor Pendorong, Contoh, Syarat, Konsep, Pentingnya :Integrasi Nasional


Daftar Lengkap Isi Artikel

Pengertian Integrasi Nasional Secara Umum

Secara etimologi, integrasi nasional berasal dari bahasa Latin ialah Integrate yang maksudnya berikan tempat untuk faktor tertentu demi mewujudkan sesuatu totalitas. Sedangkan itu, kata Nasional berasal dari bahasa Inggris ialah Nation yang maksudnya bangsa. Jadi sebutan Nasional ini memiliki sebagian penafsiran ialah kebangsaan serta bertabiat bangsa sendiri.

Secara universal integrasi nasional secara politis merupakan penyatuan bermacam kelompok sosial serta budaya dalam kesatuan daerah nasional yang membentuk sesuatu bukti diri nasional. Sedangkan itu, secara antropologis, integrasi nasional merupakan proses penyesuaian antara unsur- unsur kebudayaan yang beranekaragam buat menggapai sesuatu keserasian guna dalam kehidupan bermasyarakat.

Integrasi nasional pula bisa dimaksud bagaikan sesuatu usaha ataupun proses yang mempunyai tujuan buat mempersatukan perbandingan– perbandingan yang terdapat pada sesuatu negeri sehingga bisa tercapai keserasian serta keselarasan secara nasional.

Dari bermacam penjelasan menimpa penafsiran integrasi nasional bisa disimpulkan kalau integrasi nasional ialah wujud persatuan serta kesatuan antara bermacam- macam kelompok sosial serta budaya dalam sesuatu negera yang bertujuan buat mewujudkan keserasian dalam kehidupan berbangsa serta bernegara.

Baca juga : Integritas Nasional : Pengertian, Syarat, Konsep dan Contoh


Pengertian Integrasi Nasional Menurut Para Ahli

Berikut ini ialah sebagian komentar menimpa penafsiran integrasi nasional bagi para pakar beserta uraian lengkapnya.

  • Menurut Dokter. Nazaruddin Sjamsuddin

Integrasi nasional ialah proses penyatuan sesuatu bangsa yang mencakup seluruh aspek kehidupannya, ialah aspek sosial, politik, ekonomi, serta budaya.


  • Menurut Howard Wriggins

Integrasi nasional merupakan penyatuan bagian yang berbeda- beda dari sesuatu warga jadi sesuatu totalitas/ kesatuan yang lebih utuh ataupun memadukan masyarakat- masyarakat kecil yang jumlahnya banyak jadi satu kesatuan bangsa.


  • Menurut Myron Weiner

Integrasi nasional merupakan proses penyatuan dari bermacam kelompok budaya serta sosial ke dalam satu kesatuan daerah, dalam rangka pembuatan sesuatu bukti diri nasional.


  • Menurut J. Soedjati Djiwandono

Integrasi nasional bagaikan metode gimana kelestarian persatuan nasional dalam makna luas bisa didamaikan dengan hak memastikan nasib sendiri.


  • Menurut Safroedin Bahar

Integrasi Nasional ialah terintegrasi, yang berarti menciptakan atau menyempurnakan unsur bangsa yang awalnya dimulai sebagai bangsa yang terpisah-pisah

Baca juga : Tahapan Perjanjian Internasional


Pengertian Integrasi Nasional Secara Politis

Integrasi nasional merupakan mengintegrasikan yang berarti membuat buat ataupun menyempurnakan dengan jalur menyatukan unsur- unsur bangsa yang semula mula terpisah- pisah.

Integrasi Nasional secara POLITIS maksudnya merupakan penyatuan bermacam berbagai kelompok budaya serta pula sosial ke dalam satu kesatuan daerah nasional yang setelah itu membentuk satu indentitas nasional bersama.


Pengertian Integrasi Nasional Secara Antropologis

Integrasi Nasional secara ANTROPOLOGIS merupakan sesuatu proses penyesuaian antara unsur- unsur kebudayaan yang sifatnya berbeda dalam kehidupan warga sehingga setelah itu dicapai sesuatu keserasian guna.


Faktor Penghambat Integrasi Nasional

Apa saja yang jadi Faktor Penghambat Integrasi Nasional, antara lain dalah bagaikan berikut ini:

  • Warga Indonesia Heterogen

Sebagaimana kita taahu kalau warga kita sangat berbagai macam dalam faktor- faktor kesukubangsaan dengan tiap- tiap kebudayaan daerahnya, bahasa wilayah, agama yang dianut, ras serta sebagainya. Sehingga perihal inilah yang menyebabakna terdapatnya perbandingan pemikiran dan pula metode berfikir yang bila tidak di temuka titik tengahnya hingga hendak bisa jadi faktor dari munculnya konflik yang nyatanya perihal ini tidak hendak dapatmewujudkan integrasi nasional yang mau dicapai.

Sementara itu telah jelas dalam perjuangan mencapai kemerdekaan gimana segala elemen bangsa tanpa memandang katar balik suku, agama serta ras mereka bersatu padu berjuang mencapai kemerdekaan hingga bila saat ini kita masih terpecah pula pasti perihal ini sangvat mencoreng nilai nilai perjuangan dan apa yang telah dikorbankan oleh para pahlawan kita juga

contoh kejahatan kemanusiaan, contoh kejahatan korporasi, ataupun contoh kejahatan kerah putih.

Baca juga : Peran Indonesia Dalam Hubungan Internasional


  • Daerah Negeri Yang Begitu Luas

Indonesia merupakan bangsa yang besas serta luas yang terdiri atas ribuan kepulauan yang dikelilingi oleh lautan luas. Dengan luas daerah yang besar hingga nyatanya hendak sangat susah buat bisa menghubungkan serta menyambungkan satu daerah dengan yang lain. Terlebih lagi dengan terdapatnya batasa dalamteknologi data serta komunikasi hingga dapat saja keadaan sesuatu wilyah tidak dapt terpantau dengan baik dari daerah pusat.


  • Besarnya Kemungkinan Adanya Ancaman

Ancaman serta tantangan, hambatan serta kendala yang merongrong keutuhan, kesatuan serta persatuan bangsa, baik yang berasal dari dalam ataupun luar negara. Temtu saja perihal inilah yang setelah itu jadi faktor dari terhambatnya integrasi nasional. Terlebih ditambah dengan mudahnya msayarakat serta bangsa ini di adu domba oleh isu isu yang belum tentu kebenarannya hingga hendak terus menjadi menegaskan kalau perihal tersebut jadi aspek pemicu terhambatnya intergdrasi nasional.


  • Ketimpangan sosial

Masih besarnya ketimpangan serta ketidakmerataan pembangunan serta hasil- hasilm pembangunan memunculkan bermacam rasa tidak puas serta keputusasaan. Adanyaketimpanganterseut menimbulkan warga jadi terpecah rusak atas status sosial mereka. Sehingga setelah itu timbul asumsi yang kaya hendak terus menjadi kaya serta yang miskin hendak meningkat serta terus menjadi miskin pula.


  • Paham Etnosentris

Terdapatnya mengerti“ etnosentrisme” di antara sebagian suku bangsa yang menonjolkan kelebihan- kelebihan budayanya serta menyangka rendah budaya suku bangsa lain. Konsisi inilah yng setelah itu membuat integrasi nasional jadi amat susah buat dicapai terlebih lagi pemikiran hendak perihal ini relatif sudah mendarah daging, sehingga setelah itu terdapat pengkotak kotakan kelompok warga yang didasarkan atas perbedan suku.

Dimana setelah itu timbul asumsi suku A jelas lebih baik dari suku B sementara itu perihal tersebut sangatlah salah kaprah. Malah perihal inilah yang hendak bisa menimbulkan konflik antar suku serta nyatanya hendak jadi suatu konflik yang hendak mengecam terwujudkn integrasi nasional sebagaimana pemicu konflik antar agama serta akibat konflik antar agama dalam warga majemuk, maupun pemicu konflik sosial.

Baca juga : Manfaat Hubungan Internasional


  • Lemahnya Nilai- Nilai Budaya Bangsa

Perihal ini diakibatkan oleh kuatnya pengaruh budaya asing yang tidak cocok dengan karakter bangsa, baik melewati kontak langsung ataupun kontak tidak langsung. Kontak langsung, antara lain lewat unsur- unsur pariwisata, sebaliknya kontak tidak langsung, antara lain lewat media cetak( majalah, tabloid), ataupun media elektronik( tv, radio, film, internet, telepon seluler yang memiliki fitur ataupun sarana lengkap). Perihal itu hendak berakibat terdapatnya westernisasi ataupun style hidup kebarat- baratan/ meniru style hidup yang tidak cocok dengan nilai- nilai pancasila.


Faktor Pendorong Integrasi Nasional

Sebagian Faktor penghambat terwujudnya integrasi nasional antara lain:

  • Minimnya Penghargaan Terhadap Kemajemukan

Indonesia merupakan negeri yang mempunyai jumlah suku serta kebudayaan paling banyak di dunia. Tetapi sayangnya, terdapat sebagian pemikiran warga terhadap pemerintah tentang keberagaman ini. Terdapat sebagian kemajemukan yang ada di dalam warga yang kurang dicermati oleh pemerintah paling utama yang berkaitan dengan kebudayaan setempat. Minimnya penghargaan terhadap kemajemukan yang dicoba oleh pemerintah ataupun warga Indonesia sendiri membuat kemajemukan itu terkikis secara lambat- laun.


  • Minimnya Toleransi

Minimnya toleransi terhadap keberagaman serta kemajemukan yang terdapat di masyakat jadi salah satu pemicu konflik sosial. Akibat akibat konflik sosial yang terjalin di dalam warga paling utama dalam perihal yang berkaitan dengan toleransi hendak kurangi rasa persatuan serta kesatuan bangsa. Tidak hanya itu, minimnya toleransi terhadap perbandingan yang terjalin secara selalu hendak membuat suatu bangsa sirna hendak sendirinya sehingga integrasi nasional tidak hendak sempat terwujud.

Kemajemukan yang dipunyai oleh Indonesia ditanggapi sungguh- sungguh oleh pemerintah pusat dengan terdapatnya penetapan otonomi wilayah. Pemerintah pusat memberlakukan otonomi wilayah bukan sekedar buat memajukan tiap daerah yang terdapat di Indonesia, namun pula buat melindungi kemajemukan yang terdapat di wilayah tersebut. Lewat otonomi wilayah, guna pemerintah wilayah dalam pembangunan serta pengembangan kemampuan wilayah jadi lebih optimal sebab pemerintah daerahlah yang lebih ketahui gimana metode buat mengoptimalkan pembangunan serta pengembangan kemampuan yang terdapat. Pemberlakukan otonomi wilayah yang cocok dengan asas- asas pemerintahan wilayah bagi UU Nomor. 32 Tahun 2004 ialah salah satu metode yang ditempuh oleh pemerintah pusat dalam rangka buat mewujudkan integrasi nasional.


  • Minimnya Pemahaman Diri

Minimnya pemahaman diri dalam diri warga buat melindungi persatuan serta kesatuan pula jadi salah satu aspek yang mengambat terwujudnya integrasi nasional. Di masa globalisasi, warga jadi lebih individualistis serta cenderung tidak memperdulikan keadaan serta suasana yang terdapat di sekitarnya. Bila tidak dicegah, rasa pemahaman diri yang menurun bagaikan akibat globalisasi hendak kian mempersulit terwujudnya integrasi nasional. Oleh sebab itu, dibutuhkan kiat- kiat buat membangun kepribadian bangsa di masa globalisasi buat tingkatkan pemahaman diri warga buat mewujudkan rasa persatuan serta kesatuan demi terwujudnya integrasi nasional bangsa.

Baca juga : Asas Hubungan Internasional


Contoh Integrasi Nasional

Bermacam- macam contoh yang bisa dikemukakan dalam integrasi nasional, antara lain merupakan bagaikan berikut;

  • Menolong Antar Anggota Keluarga

Rasa cinta terhadap tanah air bermula dari dijalankannya guna keluarga. Perihal ini lantaran penafsiran lembaga keluarga merupakan pembelajaran dasar untuk tiap manusia dalam bermasyarakat sekalian berbangsa serta bernegara. Dalam hidup berkeluarga apabila dibiasakan dengan menolong antar anggota keluarga pastinya bisa menghasilkan kerutinan menolong di warga sehingga bisa terbentuk rasa integrasi dalam kehidupan.


  • Menghargai Masukan Antar Anggota Keluarga

Salah satu sila dalam Pancasila ialah sila keempat berbunyi“ Kerakyatan yang dipandu oleh khidmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/ perwakilan”. Sila tersebut memiliki makna kalau kita wajib menghargai komentar orang lain tercantum dalam hidup berkeluarga kita wajib menghormati komentar antar anggota keluarga.


  • Ibadah yang Rajin

Beribadah ialah kebutuhan rohani yang diperlukan tiap manusia yang mempunyai agama. Dengan beribadah yang giat hingga hendak nampak dari kerutinan baik yang dicoba tiap hari. Hingga, melindungi ibadah secara giat bisa mensukseskan integrasi nasional di warga Indonesia.


  • Memiliki Perilaku yang Patuh Terhadap Orang Tua

Patuh terhadap orang tua merupakan perilaku yang harus dipunyai oleh tiap orang. Perintah dari orang tua yang sifatnya positif harus buat dicoba serta dipatuhi. Apabila perintah yang diberikan orang tua itu perilakunya tidak baik ataupun salah kita dapat menolaknya dengan halus dan dengan uraian yang gampang dipahami.


  • Membentuk Tim Piket di Sekolah

Membentuk tim piket di sekolah kemudian melaksanakannya ialah perilaku gotong royong di sekolah. Perilaku gotong royong tersebut sanggup meningkatkan integrasi nasional dari diri siswa dalam hidup bermasyarakat nantinya.


  • Mengenakan Seragam yang Cocok dengan Syarat Sekolah

Seragam merupakan wujud dari sesuatu bukti diri. Bukti diri partisipan didik didetetapkan dari seragam yang dipakai cocok dengan syarat dari sekolah. Dengan mematuhi pemakaian seragam sekolah cocok dengan peraturan hingga siswa mewujudkan terjadinya perilaku cinta terhadap tanah air.


  • Menaati Guru di Sekolah

Menaati guru sama halnya dengan menaati orang tua. Karena, guru merupakan orang tua di sekolah. Dengan menaati guru hingga hendak terbentuk atmosfer tenang serta harmonis dalam aktivitas pendidikan di kelas.

Baca juga : Contoh Perjanjian Internasional


  • Menaati Peraturan di Sekolah

Tujuan dari menaati peraturan di sekolah merupakan supaya terwujudnya perilaku menghargai sekolah itu sendiri. Dengan menghargai nama baik bukti diri sekolah hingga hendak terwujud rasa cinta terhadap sekolah. Rasa cinta tersebut merupakan wujud dari contoh integrasi nasional.


  • Ikut Upacara Bendera Secara Khidmat

Menjajaki upacara bendera dengan khidmat merupakan contoh wujud menghargai jasa para pahlawan yang gugur dalam membela kemerdekaan Indonesia. Buat itu, menjajaki upacara bendera secara khidmat merupakan salah satu wujud integrasi nasional.


  • Bisa Menghargai Antar Masyarakat

Dalam hidup bermasyarakat wajib mempunyai perilaku silih menghargai antar anggota warga. Perilaku silih menghargai tersebut hendak meningkatkan kehidupan bermasyarakat yang harmonis, yang setelah itu diketahui sebutan dengan penafsiran toleransi.


  • Bisa Berbagi Antar Masyarakat

Memiliki perilaku silih berbagi antar anggota warga merupakan perihal yang harus dipunyai. Perilaku silih berbagi tersebut bukan sebab orang sebelah memerlukan, tetapi buat menjalakan persaudaraan antar sesama warga.


  • Gotong Royong Sesama Masyarakat

Perilaku gotong royong antar warga ditumbuhkan lewat aktivitas kerja bakti, menolong warga yang memiliki hajatan, serta lain sebagainya. Mempunyai perilaku gotong royong dalam kehidupan bermasyarakat sanggup buat meningkatkan rasa integrasi nasional.


  • Melindungi Perilaku Tidak Sombong Dalam Hidup di Masyarakat

Sombong ialah perilaku yang dibenci warga. Bagaikan seseorang manusia yang hidup bermasyarakat, kita wajib melenyapkan perilaku sombong dengan senantiasa berlagak rendah hati. Perilaku rendah hati hendak disenangi anggota warga yang lain.


  • Membangun Fasilitas serta Prasarana Umum

Fasilitas serta prasarana universal hendak dipakai tiap warga dalam melaksanakan aktivitas. Dengan bergotong royong buat membangun fasilitas serta prasana universal di sesuatu daerah bisa meningkatkan rasa integrasi nasional.


  • Memiliki Perilaku Bisa MenToleransi Antar Umat Beragama

Di negeri Indonesia ada 6 agama yang berbeda- beda. Agama tersebut merupakan islam, Kristen, katolik, budha, hindu, serta konghucu. Bagaikan umat manusia kita wajib bisa mentoleransi perbandingan kepercayaan tersebut supaya terbentuk integrasi nasional.

Baca juga : Pengertian Hukum Adalah


  • Akulturasi Budaya

Penafsiran akulturasi budaya merupakan perpaduan 2 budaya ataupun lebih yang berbeda dalam satu daerah. Contoh dari perpaduan budaya merupakan transmigran dari Pulau Jawa yang melaksanakan Transmigrasi ke Pulau Sulawesi hendak bawa kebudayaan Jawa yang bercampur dengan kebudayaan khas Sulawesi.


  • Asimilasi Budaya

Penafsiran asimilasi budaya merupakan percampuran 2 budaya ataupun lebih dalam sesuatu daerah. Percampuran berbagai budaya ini tidak melenyapkan karakteristik khas dari tiap- tiap kebudayaan yang bercampur tersebut. Percampuran kebudayaan melalui asimilasi budaya hendak bawa bonus ciri pada tiap kebuayaan yang sudah bercampur


  • Mengadakan Kejuaraan Olahraga

Mengadakan kejuaraan berolahraga semacam PORDA, PORPROV, PON, serta lain- lain bisa menyatukan bangsa dari bermacam wilayah supaya terlaksana integrasi nasional antar wilayah di Indonesia lewat berolahraga.


  • Menaati Undang Undang yang Berlaku

Undang- undang merupakan dasar peraturan yang berlaku buat ditaati oleh segala masyarakat negeri. Warga yang dalam hidupnya senantiasa menaati undang- undang yang berlaku hendak bisa dengan gampang terciptanya perilaku integrasi nasional.


  • Mempunyai Watak Disiplin

Dalam hidup bermasyarakat ataupun hidup dimanapun, mempunyai watak disiplin bisa membuat seorang hendak jadi individu yang bisa diandalkan sehingga gampang terbentuk integrasi nasional.


  • Menghargai Waktu

Menghargai waktu merupakan mempunyai perilaku pas waktu dalam bermacam perihal. Seorang yang sanggup menghargai waktu hendak bisa membiasakan diri dalam kehidupan bermasyarakat sehingga hendak gampang terbentuk integrasi nasional.


  • Tidak Menjadi Kegiatan Rutin Dalam Berhutang

Berhutang bukanlah bagian daripada penafsiran kriminalitas, tetapi perbuatan tersebut tudak baik. Berhutang bisa memecah belah persaudaraan antar umat manusia. Hendaknya kita wajib menjauhi perilaku berhutang supaya sanggup mewujudkan perilaku integrasi nasional.


  • Menaati Ketentuan Berlalu Lintas

Menaati peraturan kemudian lintas dalam berkendara mewujudkan area jalur raya yang nyaman serta tentram. Dengan menaati ketentuan kemudian lintas hingga angka musibah kemudian lintas bisa menurun.

Baca juga : Toleransi Adalah : Pengertian Toleransi


  • Melindungi Perkataan Dalam Bicara

Melindungi perilaku bicara bisa mewujudkan perilaku dihargai serta terpandang oleh orang lain. Perilaku bicara pula memastikan status sosial seorang. Buat itu butuh melindungi perilaku bicara dalam obrolan secara langsung.


  • Melindungi Kebersihan

Kebersihan merupakan sebagian dari iman. Melindungi kebersihan tiap waktu sanggup buat mewujudkan area yang sehat. Melindungi kebersihan bisa diawali dari diri sendiri dengan tidak membuang sampah sembarangan.


Syarat Integrasi Nasional

Sebagian syatar keberhasilan integrasi nasional merupakan bagaikan berikut

  1. Anggota warga merasa kalau mereka seluruh sukses untu silih mengisi kebutuham- kebutuhan yang satu dengan yang yang lain.
  2. Terciptanya kesepaatan bersama menimpa norma- norma serta nilai- nilai sosial yang dilestarikan serta di peruntukan bagaikan pedoman.
  3. Norma Norma serta nilai- nilai sosial yang di peruntukan ketentuan yang baku dalam melakukan proses integrasi.

Sebaliknya bagi Sunyoto Usman syatar integrasi merupakan bagaikan berikut

  1. Warga bisa memastikan serta menyepakati nilai- nilai fundamental yang bisa dijadikan referensi bersama.
  2. Warga terhimpun dalam unit sosial sekalian mempunyai croos cutting loyality.
  3. Warga silih ketergantungan di antara unit- unit sosial yang terhimpun di dalamnya, dalam penuhi kebutuhan ekonomi.

Baca juga : Komunisme : Pengertian Komunisme


Konsep Integrasi Nasional

Integrasi Nasional ini dapat dimengerti dari 2 segi ialah konsep integrasi nasional secara vertikal serta secara horizontal.

  1. Konsep Integrasi Nasional Secara Vertikal

    Mencakup gimana mempersatukan rakyat dengan pemerintah yang hubungannya terintegral secara vertikal. Konsep ini pula mencakup gimana menyatukan pemerintah pusat serta pemerintah wilayah.

  2. Konsep Integrasi Nasional Secara Horizontal

    Mencakup gimana menyatukan rakyat Indonesia yang tingkatan kemajemukannya lumayan besar. Gimana membangun bukti diri kebangsaan yang sama walaupun warga mempunyai jati diri kalangan, agama, etnis serta lain lain yang berbeda.


Pentingnya Integrasi Nasional

Integrasi nasional berarti buat diwujudkan dalam kehidupan masyrakat Indonesia disebabkan Indonesia ialah negeri yang masih tumbuh ataupun bisa dikatakan negeri yang masih mencari jati diri. Tidak hanya itu, integrasi nasional sangat berarti buat diwujudkan sebab integrasi nasional ialah sesuatu metode yang bisa menyatukan bermacam berbagai perbandingan yang terdapat di Indonesia.

Indonesia sangat diketahui dengan keanekaraganm suku, budaya serta agama. Oleh karena itu, terdapatnya pengaruh globalisasi yang masuk ke Indonesia membuat warga Indonesia lebih memilah buat sesuatu yang trend meski perihal tersebut membuat upaya integrasi tidak terwujud. Warga Indonesia belum siuman hendak pengaruh globalilasi yang nyatanya tidak baik untuk warga Indonesia. Tidak hanya pengaruh globalisasi, warga Indonesia berperan atas wewenang sendiri ataupun kelompok sehingga konflik terjalin dimana- mana semacam pertengkaran antar suku, pembakaran tempat- tempat ibadah serta lain sebagainya. Konflik tersebutlah yang membuat integrasi nasional sulit diwujudkan. Upaya integrasi terus dicoba supaya Indonesia jadi satu kesatuan yang mana disebutkan dalam semboya bhinneka tunggal ika.

Terdapatnya upaya mengintegrasikan Indonesia, perbedaan- perbedaan yang terdapat senantiasa wajib diakui serta dihargai sehingga Indonesia jadi negeri yang bisa menggapai tujuannya. Tidak hanya menghargai serta mengakui bermacam berbagai perbandingan di Indonesia, warga Indonesia wajib memliki rasa toleransi terhadap sesama sehingga tidak terjalin konflik yang berkelanjutan yang bisa merugikan Indonesia.


Baca juga : Globalisasi : Pengertian Globalisasi

Demikianlah ulasan dari ppkn.co.id semoga bisa bermanfaat untuk anda.