Perang Dunia 3

Posted on

Perang Dunia 3 : Pada kesempatan kali ini ppkn.co.id akan memberikan ulasan mengenai Perang Dunia 3, yuk simak dibawah ini:


Perang Dunia 3


Pada tahun 2020, kekhawatiran tentang Perang Dunia Ketiga telah menyebar secara global. Jadi, enam tempat manakah di dunia yang paling mungkin menjadi titik awal Perang Dunia III?

Setelah Mayor Jenderal Iran Qassem Soleimani tewas dalam serangan udara di Amerika Serikat, kekhawatiran tentang Perang Dunia III telah dipicu di seluruh dunia.

Sebagai tanggapan, Iran menjanjikan “balas dendam yang parah” dan berjanji bahwa “Iran dan negara-negara bebas lainnya di kawasan itu akan membalas kejahatan mengerikan yang dilakukan oleh para penjahat Amerika ini.”

Express.co.uk telah menyusun panduan tentang kemungkinan titik nyala Perang Dunia III pada tahun 2020.

Perang Dunia 3


AS – Iran

Pada hari Jumat, setelah serangkaian serangan “diatur” terhadap pangkalan bersama Irak dalam beberapa bulan terakhir, Amerika Serikat melancarkan serangan udara lain terhadap Kedutaan Besar AS di Baghdad, semuanya di bawah perintah Jenderal Soleimani. sedang berlangsung.

Presiden Amerika Serikat Donald Trump setuju dengan serangan kepada Jenderal Soleimani, mengaku bahwa itu dilaksanakan buat menciptakan “dunia lebih aman.”

Pentagon mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Di bawah bimbingan Presiden, Tentara AS telah membuat tindakan defensif buat perlindungan personel Amerika diluar negeri dengan menghabisi Qassem Soleimani.

Dia menambahkan: “Serangan ini bermaksud buat menghambat rencana serangan Iran di masa yang akan depan.”

“Amerika Serikat hendar semakin mengambil seluruh perlakukan yang diperlukan untuk melindungi rakyat dan kepentingan kami di seluruh dunia.”

Sekarang Iran berjanji untuk “membalas dendam” dan berjanji untuk “mengubah siang menjadi malam”.

Pembunuhan ini disebut “deklarasi perang” oleh banyak pejabat senior Iran.

Donald Trump memperingatkan bahwa jika Iran menargetkan “warga atau target” Amerika dan membalas karena membunuh Mayor Jenderal Qassim Soleimani, Amerika Serikat dapat “mengambil tindakan yang tidak proporsional.”


Iran – Israel

Menurut Express.co.uk, ketegangan antara Iran dan Israel telah membuat masyarakat merasa putus asa selama beberapa waktu, akibatnya pecah perang dengan intensitas rendah di Timur Tengah.

Iran secara khusus mendukung kelompok anti-Israel di Gaza, Suriah dan Lebanon, sementara Israel sering menyerang pasukan Iran di seluruh wilayah.

Secara umum, Israel mencoba membangun aliansi anti-Iran di tingkat diplomatik, sementara Iran berinvestasi dalam membangun hubungan dengan milisi dan aktor non-negara.

Jika Iran bertekad untuk memulai kembali program nuklirnya, mungkin sulit untuk mengklaim bahwa negara-negara ini akan memulai perang yang lebih luas, tetapi Israel dapat memilih untuk langsung menargetkan tanah air Iran untuk melakukan serangan yang lebih luas.

Jenis serangan ini mungkin memiliki dampak yang lebih luas karena dapat menimbulkan ancaman terhadap pasokan minyak global, yang tentunya akan menyebabkan lebih banyak intervensi negara.


AS -Turki

Tahun lalu, ketegangan antara Amerika Serikat dan Turki meningkat, awalnya karena Amerika Serikat mengizinkan Turki untuk menghapus perbatasan Kurdi yang didukung AS di Suriah.

Namun, tak lama kemudian, Amerika Serikat mengancam Ankara dengan sanksi, yang menyebabkan meningkatnya ketegangan.

Selain itu, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menyatakan harapannya yang tinggi terhadap Turki yang kemungkinan terlibat dalam senjata nuklir.

Akibatnya, hubungan AS-Turki memburuk, meningkatkan kekhawatiran tentang dampak selanjutnya dari aliansi NATO.

Seperti yang kita semua tahu, Presiden Turki Erdogan sangat bersemangat dengan rencananya, yang dapat mendorong Washington dan Ankara ke pinggiran dan berdampak pada tetangganya, Rusia.

Kashmir

Dalam dekade terakhir, hubungan antara India dan Pakistan telah memburuk, menempatkan kedua negara di ambang perang.

Sejak perpecahan British India pada tahun 1947 dan kemudian pembentukan India dan Pakistan, kedua negara telah terlibat dalam banyak perang, konflik dan konflik militer, dan mereka telah menyebarkan periode harmoni dan perdamaian.

Pada 2019, Perdana Menteri India Narendra Modi (Narendra Modi) mencoba untuk mengurangi otonomi Kashmir dan mengubah kebijakan kewarganegaraan India secara keseluruhan.

Tindakan ini menyebabkan kekacauan di India dan menyoroti ketegangan berkepanjangan antara Delhi dan Islamabad.

Gangguan domestik lebih lanjut di India dan Pakistan dapat menyebabkan Perang Dunia III.

Meskipun kecil kemungkinannya, hal itu dapat menyebabkan serangan teroris internasional atau Kashmir.

Kemudian, Presiden Modi mungkin terpaksa menangani konflik tersebut dengan lebih serius, mengingat keberadaan China dan perkembangan hubungan antara Delhi dan Washington, yang mungkin berdampak lebih buruk pada komunitas internasional.


AS – Korea Utara

Ketegangan mendasar di inti hubungan AS-Korea Utara dapat mengarah pada tindakan radikal.

Ketegangan antara kedua negara sekarang setinggi di tahun 2017, dan pemilu AS yang akan datang dapat semakin membahayakan hubungan kedua negara.

Pemerintahan Presiden Trump masih berharap kesepakatan dengan Korea Utara akan meningkatkan prospek pemilihan November.

Tetapi Korea Utara tidak tertarik pada proposal Trump.

Baru-baru ini, Korea Utara berjanji untuk memberikan “hadiah Natal.” Amerika Serikat khawatir ini akan menjadi uji coba nuklir atau uji coba rudal balistik.

Namun, tidak demikian halnya, tetapi jika negara tersebut melakukan uji coba nuklir, Amerika Serikat dapat dipaksa untuk turun tangan.


AS China

Dalam beberapa tahun terakhir, hubungan Tiongkok-AS sangat tegang.

Kesepakatan perdagangan antara kedua negara tampaknya diharapkan dapat meredakan beberapa ketegangan, tetapi implementasinya diragukan.

Saat ini, dua ekonomi terbesar di dunia terjebak dalam perang dagang yang sengit.

Setelah berturut-turut selama hampir 18 bulan, saya melihat bahwa Amerika Serikat dan China memberlakukan tarif ratusan miliar dolar untuk barang satu sama lain.

Presiden Trump telah lama menuduh China melakukan praktik perdagangan yang tidak adil dan pencurian hak kekayaan intelektual.

Di China, secara luas diyakini bahwa Amerika Serikat sedang berusaha mengekang kebangkitannya sebagai kekuatan ekonomi global.

Pada saat yang sama, China telah bekerja keras untuk mengamankan hubungan dengan Rusia, sementara Amerika Serikat telah memicu perselisihan dengan Korea Selatan dan Jepang, dua sekutu terdekat di kawasan tersebut.

Donald Trump dan Presiden Xi Jinping telah membangun banyak reputasi politik dalam situasi perdagangan di negara masing-masing, dan oleh karena itu keduanya memiliki dorongan untuk mempromosikan peningkatan diplomatik dan ekonomi.

Jika situasi meningkat, hal itu dapat menyebabkan konfrontasi militer di Laut China Selatan atau China Timur.

Baca Juga:

Demikianlah ulasan dari ppkn.co.id mengenai Perang Dunia 3, semoga bisa bermanfaat.