Pengertian Evaluasi

Posted on

Pengertian Evaluasi : Pada kesempatan kali ini ppkn.co.id akan memberikan ulasan mengenai Pengertian Evaluasi, yuk simak dibawah ini:


Pengertian Evaluasi


Evaluasi adalah pengukuran dan perbaikan suatu kegiatan, seperti membandingkan hasil kegiatan dan menganalisisnya.

Evaluasi biasanya dilakukan di suatu organisasi, perusahaan atau komunitas tertentu setelah melakukan suatu kegiatan untuk meningkatkan kualitas dan mutu.

Berikut adalah gambaran umum dari penilaian tersebut, meliputi Pengertian, tujuan, fungsi dan tahapan.

Pengertian Evaluasi


Pengertian evaluasi

Konsep evaluasi dapat dijelaskan secara verbal maupun literal. Secara bahasa, evaluasi berasal dari kata bahasa Inggris “evaluasi” yang artinya evaluasi atau evaluasi.

Pada saat yang sama, secara harfiah, evaluasi adalah proses menentukan nilai suatu benda atau objek berdasarkan referensi tertentu untuk mencapai tujuan tertentu.

Evaluasi dilakukan untuk mengumpulkan data dan menggabungkannya dengan standar tujuan yang ingin dicapai sehingga dapat dijadikan dasar pengambilan keputusan.

Dalam istilah perusahaan, evaluasi adalah proses mengukur efektivitas strategi yang diterapkan untuk mencapai tujuan perusahaan. Hasil evaluasi selanjutnya akan digunakan untuk analisis program selanjutnya.

Tujuan evaluasi

Berdasarkan pemahaman evaluasi yang disampaikan oleh gambar-gambar, secara kasar dapat dipahami maksud dan tujuan evaluasi.

Karena pada dasarnya tujuan evaluasi sangat besar, yaitu berguna untuk perbaikan rencana atau kegiatan. Berikut adalah beberapa tujuan dari evaluasi tersebut:

  • Mengukur efektivitas dan tingkat efisiensi metode, media, sumber daya manusia dan aspek lain yang digunakan dalam melaksanakan suatu kegiatan / rencana.
  • Hal ini untuk mengetahui tingkat kemampuan individu atau kelompok dalam memenuhi standar yang ditetapkan oleh otoritas tertentu.
  • Untuk mengidentifikasi dan menganalisa kendala yang dihadapi, kemudian dicari solusi alternatif sebagai solusi yang paling tepat untuk menghindari kesalahan serupa di kemudian hari.
  • Mengkomunikasikan informasi dan data temuan di lapangan berguna untuk memberikan umpan balik terkait pengambilan keputusan.
  • Untuk mengukur indikator kinerja organisasi / perusahaan / perusahaan / lembaga, apakah ada baiknya untuk mengadakan agenda atau rencana lagi di lain waktu.

Jenis-Jenis Evaluasi Berdasarkan Pelaksanaan

Berdasarkan pengertian evaluasi di atas menunjukkan bahwa evaluasi adalah suatu proses. Oleh karena itu, ada jenis penilaian berdasarkan tahapan pelaksanaan acara.

Berikut ini adalah jenis-jenis proses evaluasi yang terkait dengan urutan kegiatan.

  • Evaluasi perencanaan. Dalam evaluasi rencana dilakukan evaluasi untuk menentukan dan memilih prioritas yang dapat digunakan sebagai alternatif untuk mencapai tujuan rencana. Perencanaan merupakan tahapan yang penting, karena jika Anda membuat pengaturan secara detail dari awal, segala sesuatu yang sesuai dapat berjalan dengan normal.
  • Menerapkan evaluasi. Dalam evaluasi pelaksanaan, evaluasi dilakukan untuk memantau apa yang terjadi selama perencanaan atau kegiatan. Setelah implementasi, kendala yang terjadi akan dicatat dan dilaporkan.
  • Data dan informasi yang diperoleh selama pelaksanaan ini dapat digunakan sebagai bahan pertimbangan untuk keputusan lain dalam agenda ke depan.
  • Evaluasi setelah implementasi. Pada evaluasi pasca pelaksanaan, evaluasi dilakukan melalui proses pelaporan kegiatan, kendala yang dihadapi dan evaluasi cara mengatasi kendala tersebut. Seluruh hasil pelaksanaan agenda dilaporkan setelah pelaksanaan, termasuk penilaian apakah kegiatan yang diadakan dapat dikatakan berhasil.

Fungsi evaluasi

Kegiatan evaluasi membawa manfaat baik bagi penilai maupun penilai, karena proses ini memiliki banyak fungsi berikut.

Fungsi evaluasi yang berhasil

Mengukur keberhasilan suatu kegiatan atau rencana adalah fungsi evaluasi yang paling penting.

Pengukuran tingkat keberhasilan dilakukan pada masing-masing komponen termasuk metode yang digunakan, penggunaan fasilitas dan pencapaian tujuan.

Pilih fungsi

Melalui fungsi seleksi, kegiatan evaluasi dapat digunakan untuk memilih orang, metode atau alat berdasarkan kriteria yang telah ditentukan. Misalnya menentukan apakah seseorang cocok untuk bekerja, promosi, dll.

Fungsi Diagnosis

Asesmen juga dapat digunakan untuk mengetahui kekuatan dan kelemahan suatu alat pada seseorang atau bidang kompetensi.

Contoh fungsi diagnostik dari kegiatan penilaian adalah untuk menemukan kekuatan dan kelemahan mata pelajaran yang dipelajari siswa.

Fungsi penempatan

Proses evaluasi berperan untuk menemukan posisi terbaik berdasarkan kemampuan dan kemampuan seseorang.

Melalui evaluasi, manajemen perusahaan dapat menempatkan setiap karyawan pada posisi yang paling sesuai untuk menghasilkan kinerja terbaik.

Tahapan evaluasi

Evaluasi bukanlah aktivitas langsung, tetapi aktivitas yang terdiri dari beberapa tahapan.

Meskipun setiap kegiatan evaluasi memiliki tahapan yang berbeda, biasanya terdapat beberapa tahapan evaluasi, seperti yang ditunjukkan di bawah ini.

Tentukan apa yang akan dievaluasi

Kegiatan atau prosedur harus dilaksanakan melalui berbagai aspek atau komponen yang saling mendukung. Untuk dapat mengevaluasi kegiatan secara keseluruhan maka perlu dilakukan evaluasi terhadap semua aspek.

Oleh karena itu, sebelum melakukan evaluasi, Anda perlu menentukan area kegiatan yang perlu dievaluasi.

Pilih aspek atau komponen yang paling penting dan menjadi kunci untuk menentukan berhasil tidaknya suatu kegiatan atau program.

Merancang kegiatan evaluasi yang akan dilakukan

Agar kegiatan evaluasi dapat selaras dengan sasaran dan menghasilkan keluaran yang diinginkan, maka perlu dirancang sistem evaluasi yang akan dijalankan terlebih dahulu.

Desain evaluasi mencakup data yang diperlukan, metode evaluasi, hasil yang diharapkan, dll.

Kumpulkan data evaluasi

Setelah desain evaluasi selesai, Anda dapat mulai mengumpulkan data yang diperlukan sesuai dengan metode dan aturan ilmiah yang andal.

Menganalisis dan memproses data

Kemudian menganalisis dan mengolah data yang dikumpulkan. Untuk menyederhanakan proses analisis dan pemrosesan data, Anda harus mengklasifikasikan data ini.

Gunakan alat analisis yang tepat agar fakta dapat diandalkan. Selanjutnya, bandingkan dengan rencana awal.

Laporkan hasil evaluasi

Pada tahap akhir, Anda harus melaporkan hasil evaluasi yang dilakukan agar pihak yang berkepentingan dapat menggunakannya.

Oleh karena itu, hasil evaluasi perlu dicatat secara tertulis dan disimpan dengan benar.


Metode evaluasi

Ada berbagai metode untuk evaluasi, tergantung pada area yang akan dievaluasi dan hasil yang diinginkan.

Metode 360 ​​derajat

Mendapat multiple feedback (masukan), yaitu selain pimpinan perusahaan / agen, juga berkisar dari rekan kerja hingga konsumen.

Proses ini dilakukan setiap tahun untuk seluruh elemen organisasi, dengan tujuan:

  • Memberikan umpan balik tentang kekuatan dan kelemahan kinerja organisasi;
  • Mengenali arah strategis pengembangan organisasi;
  • Meningkatkan kolaborasi dan saling pengertian antar unit organisasi;
  • Memberikan penghargaan dan insentif untuk pencapaiannya; dan
  • Terbuka untuk belajar dan menerima kritik.

Tiga hal yang perlu diperhatikan dalam metode evaluasi 360 derajat:

Jenis informasi yang dibutuhkan

Anda membutuhkan informasi tentang pelanggan internal dan eksternal, karyawan unit organisasi, dan manajemen, karena proses evaluasi membutuhkan partisipasi semua pemangku kepentingan.

kumpulkan pesan

Ada lima metode untuk menyelesaikan:

  • Evaluasi pelanggan eksternal: Lakukan survei kepuasan pelanggan, yang melibatkan kemudahan penggunaan, pengelolaan, kenyamanan lingkungan, sikap karyawan dan cara menanggapi hasil. Dengan memberikan kotak komentar dan saran.
  • Evaluasi internal antar departemen: mengevaluasi kinerja, mencakup sepuluh item, termasuk kualitas layanan, partisipasi, profesionalisme, peningkatan aktivitas, dan kerja tim. Nilai setiap poin ditetapkan dari 1 (terburuk) hingga 10 (sempurna).
  • Evaluasi diri: Setiap area dalam organisasi diharuskan menggunakan evaluasi dan alat yang sama untuk melakukan evaluasi internal (evaluasi diri) kinerja internal dan melakukan evaluasi lintas departemen.
  • Evaluasi manajemen: Evaluasi dilakukan oleh tim (manajer fungsional, manajer umum, dan kepala eksekutif) dan memberikan umpan balik tentang pencapaian dalam tanggung jawab mereka.
  • Evaluasi manajemen senior: Semua unit organisasi mengevaluasi kinerja, termasuk personel manajemen senior. Melakukan kepemimpinan, strategi perencanaan, komunikasi, gaya manajemen, hubungan eksternal dan semangat kerja tim.
Umpan balik evaluasi

Bentuk umpan balik meliputi skor evaluasi diri, hasil evaluasi antar unit organisasi, dan hasil evaluasi seluruh organisasi.

Metode analisis biaya-manfaat

Hal tersebut dilakukan dengan menentukan komponen yang termasuk dalam manfaat yang diklasifikasikan sebagai biaya perolehan.

Berbagai komponen dapat berwujud atau tidak berwujud.

Metode Program dan Kebijakan

Prosedur atau strategi, Anda dapat menerapkan tiga metode berikut:

Pseudo Evaluation (Evaluasi Semu)

Gunakan metode deskriptif tanpa bertanya langsung kepada individu, kelompok dan komunitas.

Gunakan tampilan tabel, teknik representasi grafik, analisis urutan terputus-putus, indeks, analisis regresi terputus-putus, dan analisis urutan terkontrol untuk evaluasi.

Evaluasi formal

Itu perlu dilakukan sesuai target program / strategi, dan pembuat kebijakan (pengelola program) sudah mengumumkannya.

Metode ini dilakukan dengan menggunakan teknik klarifikasi nilai, pemetaan target, analisis lintas dampak, pemetaan hambatan dan pendiskontoan.

Metode pengambilan keputusan teoretis

Terdapat dua jenis informasi yaitu informasi keuangan yang digunakan untuk mengevaluasi kinerja berdasarkan perbandingan antara anggaran dan kinerja sebenarnya.

Informasi non-keuangan, digunakan untuk mengukur kepuasan pelanggan, efisiensi proses internal, dan efektivitas pengeluaran.

Baca Juga:

Demikianlah ulasan dari ppkn.co.id mengenai Pengertian Evaluasi, semoga bisa bermanfaat.