Hukum Pidana Adalah

Posted on

Hukum Pidana Adalah: Pada pembahasan kali ini ppkn.co.id akan memberikan ulasan mengenai Hukum Pidana Adalah, yuk disimak pembahasannya dibawah ini:

Hukum Pidana Adalah


Pengertian Hukum Pidana

Hukum pidana adalah hukum pidana yang mengatur pelanggaran dan kejahatan kepentingan publik, yang terancam dengan hukuman berupa penderitaan atau siksaan.

Dari definisi di atas, kita dapat menyimpulkan bahwa hukum pidana bukanlah hukum yang mengandung norma yang baru. Tetapi hanya mengendalikan pelanggaran dan kejahatan norma hukum yang menyangkut kepentingan umum.


Pengertian Hukum Pidana Menurut Para Ahli

  • Menurut Moeljatno

Hukum pidana adalah bagian dari seluruh hukum yang berlaku di negara yang memegang fondasi dan aturan untuk properti:

  1. Agar tidak mengambil tindakan dari waktu, yang dilarang, disertai dengan ancaman kriminal tertentu atau sanksi kepada siapa pun yang melanggar, larangan yang akan ditetapkan.
  2. Menentukan kapan dan dalam kasus apa itu bagi mereka yang telah melanggar larangan dapat dikenakan atau dihukum karena mereka telah dimasukkan.
  3. Menentukan bagaimana lembaga kriminal dapat dieksekusi jika tersangka telah melanggar larangan.

  • Menurut Pompe

Hukum pidana adalah semua aturan hukum yang menentukan tindakan yang harus dihukum melawan, dan apakah pidana macis.

  • Menurut Simons

Hukum pidana adalah semua perintah dan larangan di tangan negara dan mereka yang terancam dengan pidana/perkabungan bagi mereka yang tidak patuh. Dan juga semua aturan yang telah ditetapkan oleh negara dan berisi kondisi untuk pelaksanaan pidana.

  • Menurut Van Hattum

Hukum pidana adalah seperangkat prinsip dan aturan yang diikuti dan didirikan oleh sebuah negara atau oleh Asosiasi hukum umum, di mana, sebagai administrator kebijakan publik, mereka telah melarang tindakan melanggar hukum dan terkait pelanggaran peraturan dengan penderitaan kriminal tertentu.

  • Menurut Hazewinkel Suringa

Hukum pidana adalah sejumlah peraturan hukum yang mengandung larangan dan perintah atau perlunya pelanggaran yang terancam dengan pidana (sanksi hukum) bagi mereka yang membuatnya.

  • Menurut  Mezger

Hukum pidana adalah semua aturan hukum (Die Jenige rechtnermen) yang menetapkan/link seorang penjahat sebagai akibat dari hukum (Rechtfolge) untuk perbuatan berkomitmen.

  • Menurut W.L.G. Lemaire

Hukum pidana terdiri dari standar tersebut dan watorial (oleh legislatif) sebagai hukuman hukuman, D.I. penderitaan tertentu, adalah Linked. Pria juga mengatakan bahwa hukum pidana adalah pacth standar, yang menentukan perilaku yang (melakukan tidak-do True bertindak adalah wajib) dan dalam keadaan apa hak dengan hukuman bereaksi dan dari yang terdiri hukuman.

Hukum pidana terdiri dari standar yang mengandung keharusan dan larangan (oleh legislatif) yang terkait dengan hukuman, yaitu penderitaan tertentu.

Baca juga : Pancasila Sebagai Dasar Negara : Makna, Fungsi, Contoh, Dasar Hukum

  • Menurut Adami Chazawi

Hukum pidana merupakan bagian dari hukum publik yang memuat ketentuan:

  1. Aturan umum hukum pidana dan (terkait/terkait dengan) larangan melakukan (aktif/positif atau pasif/negatif) tindakan yang terkait dengan ancaman pidana hukuman (hukuman) bagi mereka yang melanggar larangan;
  2. Kondisi tertentu (di mana) harus dipenuhi/harus hadir dalam rangka untuk mempengaruhi pelaku dalam hukuman pidana yang dikenakan pada larangan kesalahan;
  3. Tindakan dan upaya yang dapat atau harus dilakukan oleh negara melalui peralatannya (mis. polisi, Jaksa, hakim) terhadap mereka yang dicurigai dan dicurigai sebagai peradilan pidana dalam konteks upaya negara untuk menetapkan, melaksanakan dan memberlakukan sanksi pidana terhadap dirinya, serta tindakan dan upaya yang terdakwa/tersangka dapat dan harus melaksanakan pemutus hukum dalam upaya untuk melindungi dan membela hak-haknya terhadap tindakan negara dalam upaya negara untuk membuat

  • Menurut R. Abdoel Jamali

Hukum pidana adalah hukum yang mengatur kejahatan dan pelanggaran kepentingan publik. Kejahatan dan pelanggaran terancam dengan hukuman yang menderita atau penyiksaan untuk orang yang bersangkutan.

  • Menurut Edmund Mezger

Aturan hukum yang mengikat perbuatan yang memenuhi kondisi tertentu karena pidana.

  • Menurut Kansil

Hukum pidana adalah hukum pidana yang mengatur pelanggaran pelanggarn dan kejahatan terhadap kepentingan publik, yang terancam dengan hukuman yang merupakan penderitaan atau siksaan.

Baca juga: Hukum Tata Negara Adalah


Contoh Hukum Pidana

Berikut dibawah ini merupakan beberapa contoh hukum pidana:

  1. Pembunuhan
  2. Penganiayaan
  3. Korupsi
  4. Pencurian
  5. Penipuan
  6. Pencemaran nama baik
  7. Perundungan
  8. Menelantarkan anak
  9. Perampokan yang disertai kekerasan
  10. Penghinaan

Tujuan Hukum Pidana

Berikut dibawah ini merupakan tujuan hukum pidana, adalah:

Tujuan umum adalah untuk melindungi kepentingan orang atau individu (hak asasi manusia) kepentingan masyarakat dan negara. Dengan keseimbangan pencocokan dari tindakan yang dapat dipahami/kebodohan dari pihak otoritas sewenang-wenang di pihak lain.

Tujuan khusus ini adalah Pengayoman semua kepentingan secara seimbang berdasarkan Pancasila dan Konstitusi 1945.

Baca juga: Hukum Acara Perdata Adalah


Asas Hukum Pidana

Berikut dibawah ini merupakan asas asa hukum pidana, adalah:

  1. Asas Legalitas, tidak ada suatu perbuatan dapat dipidana kecuali atas kekuatan aturan pidana dalam Peraturan Perundang-Undangan yang telah ada sebelum perbuatan itu dilakukan (Pasal 1 Ayat (1) KUHP). Jika sesudah perbuatan dilakukan ada perubahan dalam Peraturan Perundang-Undangan, maka yang dipakai adalah aturan yang paling ringan sanksinya bagi terdakwa (Pasal 1 Ayat (2) KUHP).
  2. Asas Tiada Pidana Tanpa Kesalahan (Geen Straf Zonder Schuld). Untuk menjatuhkan pidana kepada orang yang telah melakukan tindak pidana, harus dilakukan bilamana ada unsur kesalahan pada diri orang tersebut.
  3. Asas teritorial, artinya ketentuan hukum pidana Indonesia berlaku atas semua peristiwa pidana yang terjadi di daerah yang menjadi wilayah teritorial! Negara Kesatuan Republik Indonesia. termasuk pula kapal berbendera Indonesia, pesawat terbang Indonesia, dan gedung kedutaan dan konsul Indonesia di negara asing (pasal 2 KUHP).
  4. Asas nasionalitas aktif, artinya ketentuan hukum pidana Indonesia berlaku bagi semua WNI yang melakukan tindak pidana di mana pun ia berada (pasal 5 KUHP).
  5. Asas nasionalitas pasif, artinya ketentuan hukum pidana Indonesia berlaku bagi semua tindak pidana yang merugikan kepentingan negara (pasal 4 KUHP).

Sumber: wikipedia

Baca juga: Pengertian Hukum Adalah


Sumber Hukum Pidana

Dapat dibedakan dengan sumber hukum tertulis dan yang tidak tertulis. Di Indonesia, kita belum memiliki KUHP nasional, sehingga kitab hukum pidana peninggalan Hindia Belanda masih diberlakukan. Sistematika KUHP harus mencakup:

  1. Buku I Tentang Ketentuan Umum (Pasal 1-103).
  2. II Tentang Kejahatan (Pasal 104-488).
  3. Buku III Tentang Pelanggaran (Pasal 489-569).

Dan ada juga beberapa hukum untuk pelanggaran khusus yang dibuat setelah kemerdekaan, antara lain:

  1. UU No. 8 Drt Tahun 1955 Tentang tindak Pidana Imigrasi.
  2. UU No. 9 Tahun 1967 Tentang Norkoba.
  3. UU No. 16 Tahun Tahun 2003 Tentang Anti Terorisme, dll.

Ketentuan hukum pidana, selain yang ada dalam KUHP dan hukum khusus, juga dalam berbagai perundang-undangan lainnya, Seperti hukum. No. 5 tahun 1960 atas dasar peraturan pertanian, UU No. 9 tahun 1999 atas perlindungan konsumen, UU No 19 tahun 2002 tentang hak cipta dan sebagainya.

Ketentuan hukum pidana, selain yang ada dalam KUHP dan hukum khusus, juga dalam berbagai perundang-undangan lainnya, seperti hukum. No. 5 tahun 1960 atas dasar peraturan pertanian, UU No. 9 tahun 1999 atas perlindungan konsumen, UU No 19 tahun 2002 tentang hak cipta dan sebagainya.

  1. Kitab Undang-undang Hukum Pidana (KUHP);
  2. Undang-undang yang merubah/ menambah KUHP;
  3. Undang-undang Hukum Pidana Khusus;
  4. Aturan-aturan pidana di luar Undang-undang Hukum Pidana.

Di negara Anglo-Saxon tidak diakui sebagai kodifikasi aturan hukum pidana. Setiap pelanggaran diatur oleh hukum saja. Hukum pidana Inggris, misalnya, berasal dari hukum umum dan dari hukum (hukum), hukum pidana Inggris terutama berasal dari hukum umum.

Yang merupakan bagian dari hukum Inggris yang berasal dari kebiasaan atau kebiasaan masyarakat dikembangkan atas dasar keputusan pengadilan.

Jadi itu berasal dari hukum yang tidak tertulis dan ketika memecahkan masalah tertentu atau kasus dikembangkan dan diunifikasikan dalam keputusan pengadilan jadi preseden. Itulah sebabnya mengapa hukum umum sering disebut sebagai yurisprudensi atau juga disebut hukum Presedent.

Tidak seperti di negara dengan sistem hukum benua Eropa. Hukum pidana diabadikan dalam sebuah kitab hukum. Beberapa pelanggaran diatur oleh sebuah kitab hukum. Tapi sistem hukum Indonesia juga mengakui kejahatan di luar KUHP.

Ini adalah apa yang disebut tindakan kriminal khusus dalam arti sebenarnya. Contoh hukum ini adalah UU anti korupsi, undang-undang uang Binatu, UU Traficking dan sebagainya.


Pembagian Hukum Pidana

Berikut dibawah ini merupakan pembagian hukum pidana, adalah:

  • Hukum Pidana Objektif (lus Punale)

Adalah semua aturan yang mengandung keharusan atau larangan, terhadap pelanggaran yang terancam dengan hukuman penyiksaan.

  • Hukum Pidana Subjektif (Ius Puniendi)

Adalah hak negara atau instrumen untuk menghukum di bawah hukum pidana objektif.

Secara hakekat, hukum pidana objektif membatasi hak negara untuk menghukum. Hukum pidana subjektif ini ada segera setelah ada aturan hukum pidana objektif pertama.

Dalam konteks ini, yurisdiksi harus digunakan oleh negara, yang berarti bahwa setiap orang dilarang mengambil tindakan sendiri dalam menyelesaikan pelanggaran pidana (pelanggaran hukum = delik).

Baca juga: Sejarah Pancasila

  • Hukum Pidana Umum

Adalah hukum pidana yang berlaku untuk setiap penduduk (berlaku untuk siapapun di seluruh Indonesia), kecuali anggota militer.

  • Hukum Pidana Khusus

Adalah hukum pidana yang secara khusus berlaku untuk orang tertentu.


Baca juga:

Demikianlah pembahasan dari ppkn.co.id mengenai Hukum Pidana Adalah, semoga bisa bermanfaat untuk kamu yang sedang mencari meteri ini.