Struktur Organisasi PBB

Posted on

Struktur Organisasi PBB : Pengertian, Latar Belakang, Tugas, Tujuan, Tugas Majelis Umum, Isi Piagam, Prinsip, Peran Indonesia Dalam, Syarat Keanggotaan, Anggota :
Struktur Organisasi PBB

Pengertian Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB)

Perserikatan Bangsa-Bangsa atau PBB adalah Organisasi dunia dengan anggota dari hampir semua negara di dunia. PBB juga dikenal sebagai United Nations atau UN, yang merupakan solusi untuk berbagai masalah di dunia, seperti masalah hukum internasional, masalah ekonomi dan sosial dan keamanan internasional.

Ya, itu adalah organisasi internasional sebagai tempat untuk mengatur perwakilan dari hampir setiap negara di dunia untuk mendiskusikan bagaimana dunia dapat mencapai perdamaian, keamanan dan berbagi kemakmuran.


Latar Belakang PBB

Latar belakang terbentuknya PBB atau Perserikatan Bangsa-bangsa adalah kegagalan untuk mencegah munculnya perang dunia kedua. Penyebab kegagalan tersebut adalah:

  1. Tidak ada aturan untuk mengikat setiap keanggotaan. Liga bangsa-bangsa bersifat sukarela.
  2. Tidak memiliki kekuatan nyata untuk mengambil tindakan terhadap negara anggota yang melakukan pelanggaran, terutama di beberapa negara besar dunia.
  3. Digunakan untuk tujuan politik oleh beberapa negara besar yang menegakkan kepentingan mereka.
  4. Ada tujuan yang berubah dari isu perdamaian internasional, yang kemudian menjadi politik internasional.

Kegagalan Liga Bangsa dalam pelaksanaan tugas dan fungsinya menyebabkan pembubaran Liga bangsa pada tanggal 24 Oktober 1945.

Gagasan tentang pentingnya badan dunia untuk bisa bekerja sama dengan bangsa-negara sehingga kehidupan manusia terhindar dari kerusuhan dan peperangan yang ada. Hal ini telah mendorong para pemimpin dan pemikir untuk menciptakan perdamaian dunia.

Salah satu Pencetus adalah Woodrow Wilson. Ia juga telah menyerahkan 14 pasal tentang pendirian organisasi internasional Liga Bangsa. Namun, perang dunia kedua menunjukkan bahwa organisasi ini gagal.

Sejarah pembentukan PBB digambarkan sebagai berikut:

  1. Pada 14 Agustus 1941, Perdana Menteri Inggris Winston Churcil dan Presiden Franklin D. Roosevelt menandatangani Piagam Atlantik.
  2. Pada tanggal 1 Januari 1942, sebuah maklumat bangsa-bangsa, pada prinsipnya maklumat tersebut disetujui piagam Altantic itu.
  3. Pada tanggal 30 Oktober 1943, kembali mengemukakan maklumat. Hal ini menegaskan bahwa untuk didirikan badan sebagai perdamaian dan keamanan internasional.
  4. Pada tanggal 7 Oktober 1944, Dumberston Oaks mengajukan usulan yang berisi usulan tentang struktur dasar badan yang akan dibuat. Lima alat kelengkapan badan dan pengakuan dari sebuah organisasi yang didasarkan pada gagasan Franklin D. Roosevelt.
  5. Pada bulan Februari 1945, konferensi Yalta kembali diadakan. Berbicara tentang hak untuk memilih atau hak veto di Dewan Keamanan PBB.
  6. Sebuah konferensi Sam Fransisko diadakan dari 25 April hingga 26 Juni 1945. Penandatanganan Piagam PBB, yang dilaksanakan oleh 51 negara anggota PBB.
  7. Pada tanggal 24 Oktober 1945, lima anggota tetap dari Dewan Keamanan meratifikasi Piagam PBB.

Struktur Organisasi PBB (Perserikatan Bangsa-Bangsa

Penyebutan badan utama organisasi PBB dapat ditemukan di Bab II, tepatnya di Pasal 7, bahwa terdapat enam organ utama di Perserikatan Bangsa-bangsa, termasuk;

  1. Majelis Umum
  2. Dewan Keamanan (DK)
  3. Dewan sosial dan ekonomi
  4. Bagian Dewan perwakilan PBB
  5. Sekretariat PBB
  6. Mahkamah Internasional (MI)

Struktur dan Tugas PBB

Penjelasan singkat tentang struktur yang ada di Perserikatan Bangsa-bangsa, termasuk;

  • Majelis Umum

Majelis Umum PBB, yang dikenal dalam Majelis Umum Inggris, adalah organ tertinggi dalam organisasi, dengan anggota Majelis Umum, yang terdiri dari negara anggota SEMA (oleh 2017 ada 192 negara).

Struktur dasar Majelis Umum PBB terdiri dari tubuh berikut;

  1. Ketua Dewan Majelis Umum, yang selalu diberi mandat untuk mengadakan masa percobaan selama sidang
  2. Semua anggota Majelis dengan 5 utusan negara dalam satu hak suara.

  • Dewan Keamanan

Dewan Keamanan, yang lebih dikenal sebagai Dewan Keamanan, adalah salah satu badan PBB yang memiliki fungsi penting.

Agensi ini bertanggung jawab secara langsung untuk mengamankan atau menstabilkan keamanan intemational dan perdamaian.

Dewan Keamanan PBB dapat mengadakan sidang jika mendesak, terutama jika sengketa adalah kasus di negara anggota yang dapat merusak tujuan PBB dan merusak perjanjian internasional yang ada.

Dewan Keamanan PBB adalah anggota dari 11 negara. 5 anggota tetap memiliki progressif yang dapat menerima dan menolak. Nama lain dari progretif ini benar saja adalah hak hak veto.

Untuk negara yang memiliki hak hak veto, antara lain;

  1. Amerika Serikat
  2. Rusia
  3. lnggris
  4. Prancis
  5. RRC (Republik Rakyat Cina)

Sementara hanya enam anggota tidak dipilih dalam Keamanan PBB oleh Majelis Umum PBB untuk jangka waktu dua tahun. Setiap tahun, anggota Dewan Keamanan tetap ini selalu dikembalikan.

Keputusan berubah untuk melihat kondisi yang ada, sesuai dengan tahapan perjanjian internasional sejak Dewan Keamanan 1965 tidak tetep tersebar di 15 negara, yang untuk setiap anggota berhak untuk mengirim utusan dari representasi.

Baca juga : Fungsi Daftar Pustaka

Tugas yang diberikan untuk struktur Dewan Keamanan PBB meliputi:

  1. menyelesaikan sengketa dengan damai sejahtera
  2. membuat keputusan tentang proses pencegahan konflik yang akan mempengaruhi perdamaian dunia
  3. Dewan Keamanan tidak diperlukan untuk mendelegasikan tugas ini untuk memantau wilayah/wilayah yang sedang berlangsung.
  4. Dewan Keamanan, bekerjasama dengan Majelis Umum PBB, berkewajiban untuk memilih Hakim Mahkamah Internasional.

Dalam melaksanakan tugas ini, setiap Dewan Keamanan dibantu oleh tiga Komite di mana pantia telah mengepalai Dewan Keamanan, Komite personil militer, pelucutan senjata dan pasukan PBB.

  • Dewan Ekonomi dan sosial

Struktur organisasi PBB adalah Dewan Ekonomi dan sosial, lebih dikenal sebagai Dewan Ekonomi dan sosial, di mana ECOSOC akan memiliki 54 anggaran Total masing-masing negara. Dewan ini akan diberdayakan untuk melaksanakan sebuah proses yang setidaknya tiga kali setahun di New York atau di tempat lain.

Tugas Dewan Ekonomi dan sosial PBB meliputi:

  1. menyelenggarakan pembahasan dan rekomendasi kepada Majelis Umum Perserikatan Bangsa-
  2. koordinasi pekerjaan komisi dan badan PBB seperti WHO, ILO, FAO dan UNICEF.
  3. melakukan kegiatan ekonomi dan sosial di bawah pengawasan PBB.
  4. mempromosikan penghormatan terhadap hak asasi manusia dan dasar manusia dan lain-lain.

Organisasi-Orgarilation di bawah pengawasan Dewan Ekonomi dan sosial

  1. WHO (World Health Organization) atau organisasi kesehatan seluruh dunia.
  2. FAO (Food Agriculture Organization) atau organisasi pangan dunia.
  3. UNESCO (United Nations Educational Scientific and Cultural Organization) atau organisasi dunia untuk pendidikan, ilmu pengetahuan dan budaya.
  4. ILO (International Labour Organization) atau organisasi buruh dunia.
  5. IMF (Anternational Monetary Fund) atau organisasi keuangan internasional.
  6. dan organisasi lainnya.

  • Dewan Perwakilan

Dewan perwakilan PBB, yang dikenal dalam bahasa Inggris trusteenship council, adalah struktur organisasi dari tiga kelompok, yaitu:

  1. Negara Negra, yang mengendalikan perwakilan.
  2. Anggota Dewan Keamanan PBB.
  3. Semua negara yang menjadi anggota Perserikatan Bangsa-

Peran Dewan perwakilan PBB adalah untuk melakukan pedoman dan untuk mempromosikan pengembangan daerah berkembang.

Bahkan prioritas utama dalam Dewan Trust dapat direkomendasikan oleh negara yang berhak untuk merdeka atau tidak.

  • Mahkamah Internasional

PBB Mahkamah Internasional adalah hukum internasional besar yang berbasis di Den Haag, Belanda.

Para anggotanya di pengadilan ini akan terdiri dari Dewan Keamanan dan hakim yang memiliki posisi untuk sembilan tahun penyebaran.

Tugas yang ditugaskan, antara lain, ke Mahkamah Internasional PBB adalah sebagai berikut:

  1. pemeriksaan perselisihan di negara anggota PBB
  2. opini Majelis Umum PBB tentang penyelesaian sengketa antara negara-negara anggota PBB
  3. DK mendesak untuk mengambil tindakan terhadap salah satu pihak untuk sengketa
  4. menasihati masalah hukum dengan Mejelis Umum dan Dewan Keamanan.

Sarana hukum yang digunakan untuk mengambil keputusan adalah sebagai berikut:

  1. Konvensi Internasional
  2. Bea Cukai internasional
  3. prinsip yang umumnya berlaku dan yang mempengaruhi legalitas
  4. keputusan peradilan dan berbagai negara sebagai sarana tambahan untuk menentukan hukum dan peraturan

Dalam hal ini, Mahkamah Internasional dapat mengambil keputusan yang dianggap sesuai dan dianggap adil jika pihak yang berkepentingan telah menyetujui keputusan tersebut.

  • Sekretariat (Secretariat)

Sekretariat PBB bertanggung jawab atas badan PBB lainnya rnelayani dan untuk pelaksanaan program program.

Secretariat PBB akan terdiri dari posisi berikut:

  1. Sekretaris Jenderal PBB
  2. Wakil Sekretaris Jenderal PBB
  3. Staf PBB

Tugas utama Sekretaris Jenderal PBB adalah, antara lain, untuk memimpin organisasi administratif PBB sehingga hal ini dapat dilakukan melalui pelaksanaan program dan kebijaksanaan.

Selain itu Sekretaris Jenderal, itu wajib untuk selalu menyusun laporan tahunan dan bertanggung jawab dalam kegiatan PBB dan Majelis Umum Perserikatan Bangsa-bangsa.

Baca juga : Integritas Nasional


Tujuan PBB

Adapun tujuan pbb adalah sebagai berikut :

  1. Menjaga dunia tetap aman dan damai.
  2. Mendorong dan memajukan hubungan persaudaraan melalui penghormatan terhadap hak asasi manusia.
  3. Membina kerjasama internasional dalam pembangunan dibidang ekonomi, budaya, sosial dan lingkungan.
  4. Menjadi jantung kesejajaran dari semua tindakan bersama terhadap negara yang membahayakan perdamaian dunia.
  5. Menyediakan bantuan kemanusiaan untuk yang kelaparan, bencana alam dan konflik bersenjata.

Tugas Majelis Umum PBB

  • Mendukung Perdamaian dan Keamanan Dunia

Majelis Umum dapat merumuskan sebuah prinsip umum untuk mendukung pelaksanaan perdamaian dan keamanan dunia untuk diserahkan kepada Dewan Keamanan.

Majelis Umum dapat mendiskusikan masalah yang berkaitan dengan pelaksanaan perdamaian dan keamanan internasional, seperti peranan Indonesia dalam lembaga ASEAN dan PBB, yang ditangani oleh setiap negara anggota Majelis Umum.

atau Dewan Keamanan atau keduanya. Tapi tindakan untuk menyelesaikan masalah ini akan sepenuhnya diserahkan ke Dewan Keamanan.

Majelis Umum dapat menarik perhatian Dewan Keamanan dalam kaitannya dengan keadaan yang bisa membahayakan perdamaian dan keamanan dunia.

  • Membangun Kerjasama Politik, Ekonomi dan Masyarakat Antar Negara

Majelis Umum dapat mengambil inisiatif dan rekomendasi kerjasama internasional antar negara dalam rangka mempromosikan hubungan antara anggota negara di semua bidang, mempromosikan hukum internasional dan mendukung perlindungan hak asasi manusia.

  • Menjalankan Sistem Perwakilan Internasional

Fungsi PBB berkenaan dengan persetujuan kepercayaan untuk semua wilayah yang tidak ditetapkan sebagai daerah strategis, termasuk penerimaan persyaratan dari perjanjian fidusia dan amandemen, harus diberlakukan oleh Majelis Umum.

PBB mampu menciptakan sistem kepercayaan internasional di bawah pengawasannya untuk mengatur dan mengawasi daerah di bawah perawatan, karena persetujuannya bukanlah penyebab pelanggaran lembaga. Daerah ini selanjutnya disebut sebagai daerah tahanan.

  • Menetapkan Masalah Anggaran Keuangan

Majelis Umum memiliki tugas dan hak untuk memeriksa dan menyetujui ketidakseimbangan dan untuk menentukan penilaian keuangan dari negara anggota. Biaya organisasi dibagi oleh anggota sesuai dengan Departemen yang ditentukan oleh Majelis Umum.

Anggota yang membuat kontribusi dari organisasi pembayaran uang karena mungkin kehilangan hak suara mereka sebelum pengadilan

  • Menetapkan Keanggotaan dan Menerima Anggota Baru

Pengakuan suatu negara kepada seorang anggota Perserikatan Bangsa-bangsa akan dilakukan dengan keputusan pengambilan keputusan Majelis Umum atas rekomendasi Dewan Keamanan PBB, sebagai warga negara memiliki hak dan kewajiban warga negara yang memiliki hak dan kebebasan untuk Bangsa.

Negara anggota dapat ditangguhkan oleh hak keanggotaan mereka atau dikecualikan dari organisasi oleh keputusan Majelis Umum atas rekomendasi Dewan Keamanan.

  • Mengadakan Perubahan Piagam Kesepakatan

Semua perubahan Piagam yang dibuat oleh Majelis Umum berlaku untuk semua anggota PBB jika amandemen ini diterima dengan dua pertiga dari total suara anggota PBB dan berjalan melalui proses ratifikasi sesuai dengan ketentuan. Peraturan negara anggota termasuk anggota tetap dari Dewan Keamanan.

  • Menerima pertimbangan lain dari badan PBB

Dalam rangka memenuhi tugasnya, Majelis Umum harus mempertimbangkan laporan Dewan Keamanan dan badan lain dari badan PBB. Sedikitnya dua pertiga suara dari semua anggota yang menghadiri pertemuan akan dilemparkan dalam pemungutan suara mengenai isu penting yang akan dibahas dalam Majelis Umum.

Baca juga : Nilai Sosial


Isi Piagam PBB

  1. Bab I menetapkan tujuan PBB, termasuk ketentuan penting untuk menjaga perdamaian dan keamanan internasional.
  2. Bab II menetapkan kriteria untuk keanggotaan negara di PBB.
  3. Pada Bab III membahas organisasi di PBB
  4. Bab IV membahas Majelis Umum PBB
  5. Bab V membahas Dewan Keamanan PBB
  6. Pada Bab VI berkaitan dengan pertikaian Pasifik
  7. Bab VII berurusan dengan tindakan yang berkaitan dengan ancaman terhadap perdamaian, pelanggaran perdamaian dan agresi
  8. Bab VIII memungkinkan pengaturan regional untuk menjaga perdamaian dan keamanan di wilayah mereka sendiri
  9. Pada Bab IX berkaitan dengan kerjasama internasional di bidang ekonomi dan sosial
  10. Bab X membahas Dewan Ekonomi dan sosial
  11. Bab XI berkaitan dengan deklarasi wilayah perwakilan
  12. Pada Bab XII berkaitan dengan perwakilan internasional
  13. Bab XIII berkaitan Dewan perwakilan internasional
  14. Bab XIV berkaitan dengan Mahkamah Internasional
  15. Pada Bab XV membahas Sekretariat PBB
  16. Bab XVI membahas ketentuan lain-lain
  17. Bab XVII mengulas ketentuan keamanan peralihan
  18. Pada Bab XVIII membahas kemungkinan perubahan
  19. Bab XIX membahas ratifikasi dan tanda tangan dari Piagam

Prinsip PBB

  1. Semua negara anggota harus mematuhi Piagam PBB.
  2. Semua negara anggota memiliki kedaulatan yang sederajat.
  3. Negara-negara harus menghindari penggunaan kekerasan atau ancaman untuk menggunakan kekerasan.
  4. Suatu Negara-negara harus berusaha untuk menyelesaikan perselisihan mereka dengan cara damai.
  5. Negara-negara anggota perlu membantu PBB.
  6. PBB tidak boleh campur tangan di dalam masalah dalam negeri negara mana pun.

Peran Indonesia Dalam PBB

  1. Peran Indonesia dalam rangka menjaga perdamaian dunia
  2. Indonesia berperan sebagai pemimpin dan anggota tetap beberapa organisasi di PBB
  3. Peran Indonesia dengan memberi bantuan kemanusiaan di berbagai negara
  4. Peran Indonesia dalam membantu menyelesaikan konflik di berbagai negara

Syarat Keanggotaan PBB

  1. Negara merdeka
  2. Mencintai perdamaian
  3. Kesediaan untuk memenuhi kewajiban sebagai anggota PBB
  4. Ada Persetujuan DK dan MU PBB

Demikianlah artikel dari ppkn.co.id yang mengulas mengenai Struktur Organisasi PBB : Pengertian, Latar Belakang, Tugas, Tujuan, Tugas Majelis Umum, Isi Piagam, Prinsip, Peran Indonesia Dalam, Syarat Keanggotaan, semoga bisa bermanfaat.