Sifat-Sifat Cahaya

Posted on

Sifat-Sifat Cahaya : Pada kesempatan kali ini ppkn.co.id akan memberikan ulasan mengenai Sifat-Sifat Cahaya, yuk simak dibawah ini:


Sifat-Sifat Cahaya


Apa yang dipikirkan teman-teman Anda saat mendengar kata “ringan”? Mungkin seseorang mengingat cahayanya, atau mungkin matahari.

Apa pun itu, pada dasarnya cahaya memainkan peran yang sangat penting dalam hidup kita. Tanpa ini kita tidak akan bisa bergerak maju, karena itu artinya kita sulit melihat hal-hal tertentu.

Cahaya juga merupakan kebutuhan bagi makhluk hidup terutama cahaya yang dihasilkan oleh matahari, karena sinar ultraviolet yang dipancarkannya akan diserap oleh kulit sebagai vitamin D.

Tapi apakah sebenarnya cahaya itu? Apakah itu gelombang suara? Atau partikel seperti udara? Apa sajakah karakteristiknya?

Sifat-Sifat Cahaya


Pengertian cahaya

Cahaya adalah energi berupa gelombang elektromagnetik tampak, dengan panjang geelombang 380 sampai 750 nm.

Di dunia ilmu fisika, ini disebut juga radiasi elktromagnetik. Semacam gelombang elktromagnetik, cahaya tdak membutuhkan media propagasi.

Oleh karena itu, ia dapat berjalan melalui ruang hampa, seperti ruang hampa yang diciptakan oleh matahari dan bintang sebelum akhirnya mencapai bumi.

Namun, cahaya juga muncul sebagai sekelompok partikel yang disebut foton. Oleh karena itu, dikatakan memiliki dualitas gelombang-partikel.

Cahaya akan diserap dan dipantulkan oleh objek. Sebagai penglihatan, mata kita menangkap cahaya yang dipantulkan oleh objek, sehingga kita bisa melihat.


Sifat Sifat cahaya

Sifat-sifat cahaya adalah sebagai berikut:

Merambat lurus

Cahaya akan selalu lurus dengan kecepatan 3 x 108 m / s. Untuk membuktikan hal tersebut, coba Anda nyalakan senter.

Jika diperhatikan, sorotan senter akan berada dalam garis lurus. Nah, sifat cahaya ini biasanya digunakan pada laser.

Mampu menembus Benda Bening

Benda transparan seperti kaca dapat ditembus oleh cahaya. Cahaya yang masuk melalui benda transparan akan dipancarkan seluruhnya.

Artinya, tidak ada yang tercermin. Jelas, karakteristik ini digunakan untuk membuat lampu. Jika diperhatikan, permukaan bohlam harus transparan agar cahaya bisa disalurkan ke dalam ruangan.

Mengalami Pemantulan (Refleksi)

Saat melewati rintangan (seperti kayu, tembok atau besi), cahaya tidak akan dipancarkan, tetapi akan dipantulkan. Menurut bentuk pantulannya, pantulan dibedakan menjadi dua jenis yaitu pantulan biasa dan pantulan difus.

Ketika sinar melewati permukaan datar (seperti cermin), refleksi teratur terjadi. Pada saat yang sama, ketika balok melewati permukaan yang tidak rata (seperti kayu, batu bata, dll.), Refleksi menyebar akan terjadi.

Mengalami Pembiasan (Refraksi)

Pernahkah Anda melihat pensil yang patah jika sebagiannya terendam air?

Bisakah kamu melihat pensilnya patah? Anda tahu, pensil tidak akan pecah dalam kondisi sebenarnya. Mengapa demikian?

Hal ini dikarenakan cahaya melewati dua media yang berbeda yaitu dari udara ke air. Seperti yang Anda ketahui, air dan udara memiliki indeks bias yang berbeda.

Jika pancaran sinar melewati dua media dengan indeks bias yang berbeda maka kecepatan cahaya juga akan berbeda.

Perbedaan kecepatan cahaya inilah yang membuat pensil terlihat patah. Peristiwa ini disebut pembiasan cahaya.

Mengalami Penguraian (dispersi)

Siapa yang tidak suka melihat pelangi? Anda tidak pernah melihat fenomena langit yang sangat indah ini setiap saat.

Namun, Anda tidak perlu khawatir, karena pembentukan pelangi tidak terlepas dari sifat cahaya yang disebut dispersi. Anda juga dapat menggunakan atribut ini untuk membuat pelangi.

Dispersi adalah peristiwa di mana cahaya multiwarna (putih) terurai menjadi cahaya monokromatik (merah-ungu). Pelangi diproduksi oleh acara yang tersebar.

Tetesan hujan di atmosfer membiaskan sinar matahari multiwarna pada sudut yang berbeda. Hasilnya, berbagai warna dari sinar matahari akan terurai menjadi warna monokromatik.

Nah, warna tunggal ini nantinya akan terpantul di balik tetesan hujan berbentuk bola dan membentuk pelangi. Untuk melakukan eksperimen sederhana, Anda dapat menggunakan prisma yang ditunjukkan di bawah ini.

Sangat mudah untuk bereksperimen dengan prisma yang ditunjukkan pada gambar di atas. Anda hanya perlu menyediakan prisma transparan dan meletakkannya di bawah sinar matahari. Kemudian, amati warna yang terbentuk.


Mengalami Pelenturan (difraksi)

Difraksi mengacu pada defleksi arah rambat cahaya saat melewati celah sempit. Difraksi cahaya akan membentuk area gelap dan terang.

Punya energi

Apa yang Anda rasakan saat Anda terkena terik matahari dalam waktu yang lama? Tentu kulit terasa sangat panas, bukan? Panas atau kalor yang diserap oleh kulit menandakan bahwa cahaya memiliki energi berupa panas.

Mampu Merambat Tanpa Medium

Umumnya jika ada medium, gelombang akan merambat. Misalnya gelombang tali yang merambat karena adanya udara. Bagaimana dengan cahayanya

Untuk cahaya, ini sangat istimewa karena dapat bergerak dalam ruang hampa. Misalnya sinar matahari yang sampai ke bumi.

Untuk mencapai bumi, sinar matahari harus melewati ruang hampa di angkasa. Jika cahaya tidak dapat bergerak dalam ruang hampa, maka matahari tidak akan pernah mencapai bumi.

Dualisme di alam

Ini hanya biner. Dengan kata lain, itu bisa disebut gelombang atau partikel. Mengapa demikian? Karena cahaya memiliki panjang gelombang, maka bisa disebut gelombang.

Namun, ilmuwan Amerika Arthur Compton menemukan bahwa cahaya terdiri dari partikel. Tabrakan antara partikel penyusun cahaya dan elektron membuktikan hal ini.

Dipancarkan dalam bentuk radiasi

Radiasi adalah energi yang dipancarkan dalam bentuk gelombang atau panas. Tak heran, saat Anda terpapar sinar matahari, lampu, laser berkekuatan tinggi, dan cahaya lainnya, Anda akan merasa sangat panas.

Adanya radiasi ini seolah membuktikan bahwa cahaya memiliki energi berupa panas.

Baca Juga:

Demikianlah ulasan dari ppkn.co.id mengenai Sifat-Sifat Cahaya, semoga bisa bermanfaat.