Ideologi Liberalisme

Posted on

Ideologi Liberalisme – Pada pembahasan kali ini ppkn.co.id akan memberikan ulasan mengenai Ideologi Liberalisme, yuk disimak ulasannya dibawah ini :

Ideologi Liberalisme

Liberalisme

Liberalisme adalah ideologi atau ideologi yang merangkul dan menjunjung tinggi kebebasan dan kesetaraan hak individu dalam berbagai aspek kehidupan, baik dalam bidang ekonomi, politik, sosial, agama, atau hal-hal lain yang menyangkut kehidupan banyak orang.

Memahami Ideologi Liberal / Liberalisme Menurut Para Ahli

Secara ideologis, bahasa berasal dari dua kata yaitu, ideo yang berarti ide dan logie yang berarti logika dan rasio. Ideologi adalah ilmu yang membahas tentang asal dan sifat ide atau gagasan. Secara ideologis, menurut para ahli, mereka termasuk:

  • Karl Marx, ideologi adalah alat yang digunakan untuk mencapai kemakmuran bersama dalam masyarakat dengan tujuan untuk menyamakan di antara mereka.
  • Thomas H., ideologi adalah ide yang dapat digunakan oleh pemerintah untuk melindungi dan mempertahankan kekuasaannya sehingga dapat mengelola warganya dengan baik.
  • Moh. A. Safaudin, ideologi adalah keseluruhan pemikiran melalui proses berpikir manusia untuk menentukan aturan dalam kehidupan dalam mencapai keadilan, kesetaraan dan kemakmuran bersama.

Dari pengertian menurut para ahli di atas, dapat disimpulkan bahwa ideologi adalah pemikiran manusia tentang hukum dan aturan yang ada di suatu negara yang digunakan oleh pemerintah dalam menjalankan pemerintahannya sehingga keadilan, kesetaraan dan kesejahteraan sosial dapat tercapai. Kata “liberal” berasal dari kata Latin “liber” yang berarti bebas / tidak budak. Dengan perkembangan zaman, kata liberal dalam kehidupan sehari-hari dapat diartikan sebagai berpikiran terbuka, murah hati, atau bebas dari pengekangan dan prasangka. Baca Juga : Lembaga Politik : Pengertian Lembaga Politik

Ideologi liberal atau liberalisme adalah salah satu jenis ideologi atau ideologi yang menjunjung tinggi kebebasan, dan mengakui hak-hak individu dalam bidang politik, agama, sosial, ekonomi dan budaya yang dilindungi oleh campur tangan negara dan badan-badan lainnya. Pemahaman ini berpandangan bahwa manusia sebagai makhluk bebas dan rasional di mana dalam membentuk pemerintahan harus berdasarkan persetujuan masyarakat. Orang yang menganut ideologi ini disebut liberal

Sejarah ideologi liberal / liberalisme

Cerita pendek berdirinya liberalisme dimulai dengan peristiwa-peristiwa revolusi Prancis pada abad ke-18. Pada saat ini protes terhadap ketidaksetaraan di negara Prancis sejak lama menjadi warisan sejarah. Sebelumnya di Perancis ada pemisahan kelas, yaitu kelompok istimewa dan kelompok tanpa hak. Di mana kelompok-kelompok istimewa datang dari keluarga kerajaan dan para pemimpin agama dan kelompok ini dapat mengendalikan segalanya.

Sementara kelompok tanpa hak ini tidak memiliki hak apa pun, kelompok ini berasal dari orang-orang Prancis baik kaya maupun miskin, di mana mereka harus mematuhi kelompok hak istimewa. Karena mereka merasa bahwa tidak ada keadilan di antara mereka dan kelompok istimewa dianggap terlalu kompeten di bidang ekonomi, politik, sosial dan agama. Kemudian kelompok tanpa perjuangan yang tepat untuk keadilan dan kebebasan mereka dan menuntut keadilan.

Puncak Revolusi Prancis terjadi pada 1789 dan Prancis hanya benar-benar menggunakan liberalisme pada 1870. Gerakan untuk mewujudkan liberalisme butuh waktu lama, kemudian setelah itu liberalisme menyebar luas ke negara-negara Eropa lainnya. Orang-orang yang mengorganisir gerakan ini kemudian disebut kaum liberal. Baca Juga : Perlindungan Anak : Pengertian Perlindungan Anak

Kekuatan dan kelemahan ideologi liberalisme

Dalam suatu ideologi tentu memiliki kelebihan dan kekurangan baik dalam liberalisme, sosialisme, komunisme, fasisme, dan fundamentalisme. Pada kesempatan ini kita akan membahas kelebihan dan kekurangan liberalisme, termasuk:

Kekuatan ideologi liberal:

  1. Dorong masyarakat untuk terus tumbuh dan menciptakan kreativitas, karena tidak ada batasan antar individu.
  2. Setiap manusia memiliki hak yang sama, baik dalam bidang sosial, politik, ekonomi, agama dan budaya
  3. Ada persaingan antar individu, sehingga individu dapat berkembang dengan baik dan dapat menghasilkan produk yang berkualitas tinggi.
  4. Tidak ada paksaan dalam memilih atau mengikuti partai politik di negara ini.
  5. Di bidang ekonomi sangat maju, karena di negara yang menganut ideologi liberalisme mengedepankan mencari keuntungan.

Kurangnya ideologi liberal:

  1. Seseorang yang memiliki modal lebih cenderung menguasai negara, dan karenanya akan menghasilkan kesenjangan antara si miskin dan si kaya. Dalam arti lain, orang kaya semakin kaya, orang miskin akan semakin miskin.
  2. Meningkatkan keberadaan kelompok masyarakat yang menganggap diri mereka lebih tinggi daripada kelompok lain.
  3. Keberadaan pers dilakukan oleh sektor swasta, yang menyulitkan pemerintah untuk melakukan pembatasan dan kontrol. Dimana pers sebagai media massa dan media komunikasi yang sangat efektif untuk mendukung misi dan kepentingan mereka.
  4. Pemerintah mengalami kesulitan dalam mendistribusikan pendapatan secara merata, karena persaingan bebas. Sehingga akan menyebabkan orang yang memiliki modal akan memiliki penghasilan besar dan kelas pekerja hanya memiliki penghasilan kecil.
  5. Keberadaan monopili dilakukan oleh orang kaya terhadap orang kecil atau orang miskin yang dapat merugikan komunitas kecil. Baca Juga : Pelanggaran HAM

Ciri-ciri ideologi liberal / liberalisme

Saat ini, liberalisme dianggap mampu tumbuh dalam sistem pemerintahan yang demokratis, karena dalam sistem demokrasi itu juga menekankan kebebasan individu meskipun kebebasan seperti itu tidak seperti liberalisme. Liberalisme memiliki karakteristik sebagai berikut:

  1. Adanya beberapa kewajiban dan hak yang absolut dan tidak bisa dilanggar oleh kekuatan apa pun.
  2. Anggota masyarakat memiliki kebebasan intelektual yang meliputi kebebasan berbicara, kebebasan beragama, dan kebebasan pers.
  3. Pemerintah hanya dapat mengatur sebagian dari kehidupan masyarakat, sehingga orang dapat belajar banyak dalam mengambil keputusan dalam kehidupan mereka sendiri.
  4. Kekuatan dari satu orang ke orang lain adalah hal yang buruk, jadi dalam pemahaman ini seharusnya tidak ada perbudakan.
  5. Negara dikatakan makmur jika semua orang atau sebagian besar orang merasa bahagia.

Demikianlah ulasan dari ppkn.co.id mengenai Ideologi Liberalisme, semoga bisa bermanfaat.